kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45825,51   0,29   0.04%
  • EMAS1.028.000 0,19%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Pendapatan Sri Rejeki Isman (SRIL) turun 3,83% pada semester I 2020


Jumat, 31 Juli 2020 / 07:29 WIB
Pendapatan Sri Rejeki Isman (SRIL) turun 3,83% pada semester I 2020
ILUSTRASI. Pabrik tekstil PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL) atau Sritex

Reporter: Nur Qolbi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Produsen tekstil dan garmen terintegrasi PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL) atau Sritex membukukan pendapatan US$ 608,23 juta pada semester 1-2020.

Perolehan ini lebih rendah 3,83% dibanding pendapatan periode sama tahun 2019 yang sebesar US$ 632,44 juta.

Merujuk laporan keuangan SRIL per Juni 2020 dan per Maret 2020, penurunan pendapatan lebih besar terjadi pada periode April-Juni. Pasalnya, total pendapatan Sritex pada triwulan kedua tahun ini turun 7,6% year on year (yoy), dari US$ 315,56 juta menjadi US$ 291,62 juta.

Baca Juga: Banjir impor tekstil kembali membayangi industri dalam negeri

Sementara itu, pendapatan Sritex pada triwulan pertama 2020 hanya terkoreksi 0,07% yoy, dari US$ 316,85 juta menjadi US$ 316,62 juta.

Penurunan pendapatan pada kuartal II-2020 ini disebabkan oleh penjualan di pasar ekspor yang merosot hingga 23,08% yoy menjadi US$ 143,51 juta dari sebelumnya US$ 186,58 juta.

Ini berbeda jauh dengan penjualan ekspor SRIL pada kuartal I-2020 yang hanya terkoreksi 1,04% yoy. Alhasil, secara kumulatif, penjualan ekspor SRIL sepanjang semester 1-2020 turun 11,93% yoy, dari US$ 377,7 juta menjadi US$ 332,65 juta.

Berdasarkan segmen regionalnya, penurunan penjualan ekspor Sritex sepanjang paruh pertama 2020 paling besar terjadi di wilayah Asia, yakni 14,31% yoy menjadi US$ 195,72 juta.

Baca Juga: Jangan ketinggalan! Hari ini jadwal cum dividen saham ROTI dan SRIL

Disusul Uni Emirat Arab dan Afrika yang terkoreksi 11,53% yoy menjadi US$ 34,95 juta, Eropa -10,17% yoy menjadi US$ 51,58 juta, dan Amerika Serikat -3,92% yoy menjadi US$ 49,34 juta. Sementara itu, ekspor ke Australia masih tumbuh 4,53% secara tahunan menjadi US$ 1,05 juta.

Meskipun begitu, penurunan penjualan ekspor ini masih dapat tertolong oleh penjualan SRIL di dalam negeri. Pasalnya, penjualan lokal Sritex pada periode April-Juni 2020 justru meningkat 14,8% yoy, dari US$ 129,02 juta menjadi US$ 148,11 juta. Padahal, pada kuartal I-2020, penjualan domestik hanya tumbuh 1,39% yoy menjadi US$ 127,48 juta.

Alhasil, secara kumulatif, penjualan lokal SRIL pada semester 1-2020 naik 8,18% yoy menjadi US$ 275,59 juta dari sebelumnya US$ 254,75 juta. Penjualan divisi kain jadi dan pakaian jadi menjadi pendorong kenaikan ini, sebab masing-masingnya meningkat 5,29% dan 36,8% secara tahunan.

Penurunan penjualan juga diiringi oleh terkoreksinya bottom line Sritex. Sepanjang paruh pertama tahun ini, laba bersih Sritex turun 7,98% yoy, dari US$ 54,16 juta menjadi US$ 49,84 juta. Lagi-lagi, penurunan ini lebih banyak disumbang oleh kinerja yang lebih rendah pada triwulan kedua 2020. Pasalnya, pada Januari-Maret laba bersih SRIL masih tumbuh +0,62% yoy tetapi tercatat -17,21% yoy pada periode April-Juni.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×