kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pendapatan dan Laba XL Axiata (EXCL) Naik Double Digit di 2023


Senin, 12 Februari 2024 / 17:56 WIB
Pendapatan dan Laba XL Axiata (EXCL) Naik Double Digit di 2023
ILUSTRASI. XL Axiata (EXCL) membukukan kenaikan pendapatan dan laba bersih sepanjang tahun 2023.


Reporter: Aulia Ivanka Rahmana | Editor: Wahyu T.Rahmawati

ONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT XL Axiata Tbk (EXCL) membukukan kenaikan pendapatan dan laba bersih sepanjang tahun 2023.

Berdasarkan laporan keuangan yang dipublikasikan Senin (12/2), pendapatan EXCL tumbuh 10,91% menjadi Rp 32,32 triliun pada tahun lalu. Pada tahun 2022, XL Axiata meraup pendapatan Rp 29,14 triliun. 

Laba bersih EXCL juga melesat 14,57% atau naik menjadi Rp 1,27 triliun di 2023 dibandingkan sama tahun sebelumnya Rp 1,10 triliun.

EXCL juga meningkatkan EBITDA sebesar 12% secara tahunan atau year on year (YoY) mejadi Rp 15,89 triliun dan EBITDA margin juga turut meningkat menjadi 49,1%.

Baca Juga: Strategi Trading & Investasi Beserta Saham Pilihan pada Pekan Pemilu & Pilpres

Presiden Direktur & CEO XL Axiata Dian Siswarini mengatakan, keberhasilan tersebut ditopang oleh trafik data yang naik 21% YoY menjadi 9.638 petabytes. Hal ini mendorong kontribusi layanan data dan digital menjadi sebesar 91% dari total pendapatan, bersama dengan basis pelanggan yang berkualitas sebanyak 57,5 juta. 

"Kami berhasil melalui tahun 2023 yang tidak mudah dengan kinerja yang sangat menggembirakan, dengan pertumbuhan pendapatan, EBITDA dan laba bersih mencapai double digit," kata Dian, Senin (12/1).

Peningkatan sarana digital, kualitas infrastruktur jaringan, serta adopsi teknologi yang relevan di semua lini bisnis, telah mampu meningkatkan kualitas layanan dan mampu mendorong peningkatan trafik data, yang berkontribusi pada peningkatan ARPU menjadi Rp 43 ribu.

Dian menambahkan, keberhasilan kinerja di sepanjang 2023 juga tidak terlepas dari upaya meningkatkan efisiensi di semua lini bisni, salah satunya, efisiensi pada pengeluaran untuk keperluan penjualan dan pemasaran (sales & marketing) yang mampu ditekan hingga 6%. Secara keseluruhan, kenaikan OPEX mampu dikendalikan hingga lebih rendah daripada pertumbuhan pendapatan. 

Baca Juga: Industri Telekomunikasi Bakal Mendulang Lonjakan Trafik Jelang Pemilu 2024

Penurunan beban penjualan dan pemasaran, didorong oleh peningkatan penggunaan sarana digital aplikasi MyXL dan AXISnet. Hingga akhir tahun 2023, kedua aplikasi tersebut memiliki total pengguna aktif per bulannya hingga sebanyak 29 juta. Peningkatan jumlah pengguna aktif per bulan myXL dan AXISnet ini hampir 2 kali dalam periode dua tahun terakhir.

Dian bilang, meningkatnya penggunaan MyXL dan AXISnet menunjukkan kedua aplikasi tersebut mampu meningkatkan pengalaman pelanggan yang lebih baik, serta memberikan pemahaman yang lebih mendalam terhadap kebutuhan, preferensi serta perilaku pelanggan. Hal ini membuat XL Axiata mampu memberikan penawaran yang tepat kepada pelanggan yang tepat, pada waktu yang tepat pula secara lebih efektif. 

Salah satu kunci pertumbuhan XL Axiata adalah personalisasi penawaran dan layanan. Hasilnya, data net promoter score (NPS) terus meningkat secara signifikan, sehingga mendorong penggunaan layanan dan pada akhirnya juga membantu meningkatkan pendapatan. 

"Strategi tersebut akan terus diterapkan di sepanjang tahun 2024 ini. Hasil dari penerapan strategi berbasis digital melalui data analytics juga memungkinkan XL Axiata berinvestasi di area yang bernilai tinggi dan membangun jaringan, termasuk untuk memenuhi permintaan dari seluruh segmen pelanggan," tuturnya.

Baca Juga: Catat! Ini Rekomendasi Saham Pilihan Analis & Arah IHSG pada Pekan Pemilu & Pilpres

Pada sisi infrastruktur jaringan, hingga akhir 2023, XL Axiata mampu menambah jumlah base transceiver station (BTS) sebanyak 14,101 hingga total menjadi 160,124 atau naik 10% YoY. Dari jumlah sebanyak itu, 104,993 di antaranya adalah BTS 4G. Sementara itu, fiberisasi telah mencapai 61% dari total BTS di berbagai penjuru Indonesia. 

Komitmen XL Axiata memperkuat jaringan tercermin dari pengalokasian belanja modal (Capex) sebesar Rp 7,16 triliun. XL Axiata akan terus melanjutkan inisiatif investasi pengembangan jaringan secara cermat untuk dapat terus meningkatkan kualitas layanan yang lebih baik dan meningkatkan penggunaan jaringan yang terus tumbuh.

Adapun posisi keuangan EXCL per akhir Desember 2023 mencatatkan utang kotor pada angka Rp 10,11 triliun, dengan utang bersih sebesar Rp 9,14 triliun. Rasio gearing net debt to EBITDA (termasuk finance lease) sebesar 2,84x.

XL Axiata tidak memiliki utang berdenominasi valuta asing. Sebesar 57% dari pinjaman yang ada memiliki suku bunga tetap (fixed) dan 43% dari pinjaman memiliki suku bunga mengambang (floating). Free cash flow (FCF) berada pada tingkat yang sehat, dengan peningkatan sebesar 69%, menjadi Rp 8,72 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×