kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,78   15,16   1.81%
  • EMAS1.355.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pasca Naik ke Level US$ 70.000, Harga Bitcoin Turun 1,59% Imbas Aksi Profit Taking


Kamis, 23 Mei 2024 / 12:58 WIB
Pasca Naik ke Level US$ 70.000, Harga Bitcoin Turun 1,59% Imbas Aksi Profit Taking
ILUSTRASI. Harga bitcoin turun tipis di tengah aksi profit taking


Reporter: Nadya Zahira | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga Bitcoin (BTC) kembali turun, setelah sempat mendekati level US$ 72.000 pada perdagangan Selasa (21/5). Berdasarkan CoinmarketCap, harga Bitcoin turun 0,94% ke posisi US$ 69.319 pada Kamis (23/5) pukul 10.30 WIB. 

Financial Expert Ajaib Kripto, Panji Yudha mengatakan, penurunan tersebut diakibatkan aksi profit taking dan risk-off sementara, lantaran Federal Reserve yang menyampaikan risalah dari pertemuan kebijakan suku bunganya pada Rabu (22/5).

Panji menuturkan, dalam rapat tersebut Federal Reserve sepakat untuk menahan suku bunga dalam jangka waktu lebih lama, guna mencapai target inflasi 2%, maka harga Bitcoin diprediksi akan melemah terlebih dahulu ke area MA-50 di sekitar US$ 65.000.

“Jadi wajar kalau harga Bitcoin saat ini berfluktuasi dan kembali turun di bawah US$ 70.000,” kata dia. 

Namun, menurut dia penurunan inflasi dan suku bunga justru dapat menawarkan titik balik potensial bagi pasar kripto. Pergeseran menuju kebijakan Federal Reserve yang lebih longgar, dengan suku bunga yang lebih rendah, dapat secara signifikan meningkatkan sentimen investor dan memicu rally pasar yang lebih luas. 

Baca Juga: Harga Aset Kripto Melesat dengan Peningkatan Peluang Persetujuan ETF Ethereum

“Ini bisa memberikan nafas baru bagi proyek-proyek yang terhenti dan berpotensi menarik modal baru ke ruang aset kripto,” ujarnya. 

Sementara itu, Panji mengatakan bahwa dampak halving Bitcoin akan terasa dalam beberapa bulan ke depan. Dengan begitu, dia mengatakan harga Bitcoin akan kembali turun pada bulan ini, dan merupakan hal yang wajar. 

“Koreksi mungkin akan berlanjut jika Bitcoin tidak mampu menyentuh harga di atas US$ 73.000 sebagai resistennya,” kata dia. 

Altcoin menjadi sorotan

Di sisi lain, Panji menuturkan bahwa penurunan dominasi Bitcoin (BTC.D) dalam tiga hari terakhir dari 56% menjadi 54% telah mampu membangkitkan sebagian besar altcoin. Terlebih pekan ini terdapat dua sentimen penting yang menjadi sorotan.

Pertama, terkait laporan pendapatan Nvidia kuartal I-2024 yang dirilis pada Rabu (22/5). 

“Jika laporan pendapatan di atas sesuai dengan ekspektasi pasar, maka berpotensi akan mendorong harga aset kripto berbasis Artificial Intelligence (AI) seperti RNDR, FET, WLD, AGIX, dan sebagainya,” ungkap Panji. 

Selanjutnya mengenai Ethereum (ETH) yang telah mengalami performa positif dalam beberapa hari terakhir. Panji mengatakan, pada Rabu (22/5) pukul 15:00 WIB Ethereum (ETH) bertengger di US$ 3.745 menguat 2,36% dalam 24 jam terakhir dan melesat 28,34% dalam 7 hari terakhir.

Untuk diketahui, kapitalisasi pasar atau market cap Ethereum (ETH) berada di angka US$ 449,93 miliar dan market cap dari Mastercard di angka 436,78 milar. Panji menilai, kenaikan Ethereum dilatarbelakangi oleh potensi disetujuinya ETF Ethereum Spot di Amerima Serikat (AS) pada pekan ini. 

Baca Juga: Jadi Alternatif Investasi, Perdagangan Altcoin Meningkat Signifikan

“Persetujuan proposal ETF Ethereum spot yang diajukan VanEck akan diumumkan pada tanggal 23 Mei, atau hari Kamis mendatang. Dilanjutkan dengan aplikasi

Ark21 Share pada 24 Mei, dan aplikasi ETF Ethereum spot oleh Hashdex akan diumumkan 30 Mei nanti,” imbuhnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×