kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.006,37   -5,10   -0.50%
  • EMAS945.000 0,21%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Pasar Kembali Risk On, Rupiah Berpotensi Melanjutkan Penguatan Pada Jumat (12/8)


Kamis, 11 Agustus 2022 / 17:03 WIB
Pasar Kembali Risk On, Rupiah Berpotensi Melanjutkan Penguatan Pada Jumat (12/8)
ILUSTRASI. Rupiah kembali melanjutkan tren positif pada perdagangan hari ini, Kamis (11/8).


Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rupiah kembali melanjutkan tren positif pada perdagangan hari ini, Kamis (11/8). Di pasar spot, rupiah ditutup di level Rp 14.766 per dolar Amerika Serikat (AS) atau menguat 0,71%.

Tak mau kalah, rupiah di kurs referensi Jisdor Bank Indonesia (BI) juga berhasil mencatatkan penguatan. Adapun, mata uang Garuda ini berhasil terapresiasi 0,51% dan ditutup di level Rp 14.799 per dolar AS.

Menurut Presiden Komisioner HFX International Berjangka Sutopo Widodo, penguatan rupiah tidak terlepas dari ambruknya dolar AS ke posisi terendah dalam empat bulan terakhir. Rilis data inflasi AS yang ternyata mengalami penurunan sehingga ekspektasi The Fed untuk menaikkan suku bunga secara agresif pun semakin memudar.

Baca Juga: Indeks Dolar Merosot, Data Inflasi Produsen Bisa Makin Menekan Dolar AS

“Alhasil, sentimen risk-on kembali menyelimuti pasar dan membuat aset berisiko dilirik. Hal ini kemungkinan masih akan berlanjut pada perdagangan besok, Jumat (12/8) sehingga rupiah masih berpotensi menguat,” terang Sutopo ketika dihubungi Kontan.co.id, Kamis (11/8).

Sementara analis Monex Investindo Futures Andian Wijaya juga sepakat tren pelemahan dolar AS dan risk appetite yang meningkat akan membawa rupiah kembali perkasa pada esok hari. Terlebih, jika rilis data inflasi AS versi PPI nanti malam juga turun. Hal ini akan semakin mengkonfirmasi ekspektasi pasar dan semakin menekan dolar AS.

Baca Juga: Berotot, Rupiah Jisdor Menguat ke Rp 14.799 Per Dolar AS Pada Kamis (11/8)

Selama sentimen meredupnya ekspektasi kenaikan suku bunga The Fed berlanjut, Andian memperkirakan rupiah akan menguji ke kisaran Rp 14.700 per dolar AS. Sementara level Rp 14.770 per dolar AS akan menjadi level support.

Sedangkan Sutopo meyakini kebangkitan harga saham yang akan menekan the greenback bisa memicu rupiah menguat terbatas ke area Rp 14.725 per dolar AS-Rp 14.800 per dolar AS. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×