kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,46   -4,42   -0.49%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Nancy Pelosi, Ketua DPR AS, yakin soal stimulus bisa pasti sebelum pemilu


Selasa, 27 Oktober 2020 / 06:06 WIB
Nancy Pelosi, Ketua DPR AS, yakin soal stimulus bisa pasti sebelum pemilu
ILUSTRASI. Ketua DPR AS Nancy Pelosi optimistis stimulus tercapai sebelum pemilu. REUTERS/Tom Brenner TPX IMAGES OF THE DAY

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Amerika Serikat Nancy Pelosi berharap Demokrat di Kongres dan pemerintahan Trump dapat mencapai kesepakatan tentang undang-undang bantuan virus corona sebelum pemilu 3 November. Sehingga masalah utama yang masih ada harus segera diselesaikan.

"Pembicara tetap optimistis bahwa kesepakatan dapat dicapai sebelum pemilihan," kata Wakil Kepala Staf Pelosi Drew Hammill dalam tweet setelah percakapan 52 menit yang dia lakukan dengan Menteri Keuangan Steven Mnuchin seperti dikutip Reuters Selasa (27/10).

Seperti kita tahu, tarik ulur perihal stimulus di AS ini membuat bursa saham di AS panas dingin. Kemarin (26/10) waktu AS, tiga indeks utama di bursa saham AS ambrol karena investor tidak kunjung menemukan titik terang. 

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 650,19 poin atau 2,29% ke 27.685,38, S&P 500 turun 64,42 poin atau 1,86% ke 3.400,97 dan Nasdaq Composite turun 289,34 poin atau 2,64% ke 22.358,94.

Bursa AS

Hammill menambahkan, Demokrat sedang menunggu penerimaan pemerintah atas rencana nasional tentang pengujian dan pelacakan virus corona dan bahwa kepala komite kongres masih berdiskusi.

Banyak anggota Senat Partai Republik menolak undang-undang dari ruang lingkup yang telah dibahas Pelosi dan Mnuchin, dengan total sekitar US$ 2 triliun, dan Hammill mengatakan bahwa kemajuan tergantung pada Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell yang menyetujui RUU yang komprehensif.

Baca Juga: Wall Street melorot di awal perdagangan Senin (26/10), tekanan bursa AS bertubi-tubi

Sebelumnya pada hari Senin, Pelosi menulis dalam sebuah surat kepada rekan-rekannya: "Sepuluh hari setelah Sekretaris Mnuchin pergi ke CNBC untuk menyatakan bahwa dia menerima rencana pengujian kami, pemerintah masih menolak untuk melakukannya."

Penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa pembicaraan sempat melambat tetapi berlanjut pada hari Senin.

"Masih ada beberapa hal dalam rencananya yang tidak bisa diterima oleh presiden, tidak bisa diterima begitu saja," kata Kudlow tentang Pelosi. 

"Saya juga akan mengatakan, ada sejumlah wilayah sasaran yang menurut kami benar-benar akan membantu perekonomian."

Pelosi dan Presiden Donald Trump selama berhari-hari saling menuduh tentang siapa yang perlu bertindak untuk memperkuat putaran bantuan Covid-19 sebelum Hari Pemilu, dengan rekan Senat Partai Republik Trump di sela-sela.

Poin-poin penting tetap ada di sekitar bantuan untuk pemerintah negara bagian dan lokal yang bergulat dengan dampak ekonomi yang menghancurkan dari pandemi dan ketentuan seputar imigrasi dan perawatan kesehatan, kata Kudlow.

Kudlow tidak akan berspekulasi tentang peluang kesepakatan sebelum pemilihan.

"Saya di sini bukan untuk menjadi optimis atau pesimis," katanya. 

Selanjutnya: Dolar AS berpotensi tertekan siapapun presiden yang terpilih

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
MENAGIH UTANG ITU MUDAH Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 7

[X]
×