kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45946,58   -0,57   -0.06%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Menilik upaya HK Metals Utama (HKMU) kejar pendapatan Rp 600 miliar pada tahun ini


Senin, 16 Agustus 2021 / 22:35 WIB
Menilik upaya HK Metals Utama (HKMU) kejar pendapatan Rp 600 miliar pada tahun ini
ILUSTRASI. Pabrik material bangunan PT HK Metals Utama Tbk (HKMU)


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Handoyo .

Menurut pemaparan Jodi, tahun 2021 merupakan tahun bagi HKMU untuk memperbaiki dasar dan melakukan transformasi bisnis. Hal ini dilakukan melalui 3 cara, yaitu memfokuskan kembali kegiatan bisnis pada segmen manufaktur bangunan yang memiliki margin lebih baik dibanding segmen perdagangan, restrukturisasi neraca dan fasilitas pinjaman, serta  meningkatkan efisiensi operasional.

Dari sisi produksi, HKMU mencanangkan untuk meningkatkan rata-rata utilisasi produksi ke angka 80% dari posisi saat ini yang berkisar 60%-70%. Mengutip materi paparan publik perusahaan, HKMU telah memproduksi 2.710 ton baja ringan, 2.693 ton aluminium melalui anak usaha PT Handal Aluminium Sukses (HAS), 1.438 ton ton pipa pvc, 288.067 pcs produk saniter, dan 325 ton stainless steel di sepanjang paruh pertama tahun ini.

Tahun lalu,  HKMU secara konsolidasi mencatatkan realisasi produksi 9.147 baja ringan, 6.149 aluminium, 3.027 ton pipa pvc, 440.014 pcs produk saniter,  dan 357 ton stainless steel pada setahun penuh.

Diakui Jodi, kegiatan produksi baja ringan perusahaan memang sempat terkendala gara-gara pasokan bahan baku hot rolled coil (HRC) yang terganggu. Jodi bilang, hal ini merupakan faktor eksternal yang berada di luar kendali perusahaan. Selain itu, hal ini juga merupakan fenomena umum yang juga menimpa kompetitor lainnya.

 

 

“Memang ada 1 komoditas yang mengalami kendala, tetapi ini memang suatu faktor yang di luar dari kontrol kami,” tutur Jodi. 

Sejalan dengan perbaikan dasar dan transformasi yang dijalankan perusahaan pada tahun ini, HKMU belum mau jor-joran dalam menganggarkan belanja modal atau capital expenditure (capex). Sepanjang tahun ini, HKMU hanya menganggarkan capex sekitar Rp 5 miliar untuk keperluan perawatan dan peremajaan mesin. Agenda tersebut bertujuan agar efisiensi produksi bisa dijaga.

Sepanjang kuartal I tahun ini, HKMU membukukan penjualan konsolidasi sebesar Rp 130,30 miliar, turun 56,86% dibanding realisasi penjualan kuartal I 2020 yang sebesar Rp 302,12 miliar.

Seturut penjualan yang menyusut, HKMU membukukan rugi tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk alias rugi bersih Rp 3,05 miliar di kuartal I 2021. Sebelumnya, HKMU mencatatkan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk alias laba bersih sebesar Rp 10,24 miliar di kuartal I 2020. Saat tulisan ini dibuat, HKMU belum merilis laporan keuangan interim untuk periode Januari-Juni 2021.

Selanjutnya: HK Metals Utama (HKMU) berharap kinerja keuangan tahun ini membaik

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×