kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,83   -7,61   -0.88%
  • EMAS917.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Menilik modal Bank Tabungan Negara (BBTN) hadapi restrukturisasi kredit


Jumat, 24 Juli 2020 / 05:00 WIB
Menilik modal Bank Tabungan Negara (BBTN) hadapi restrukturisasi kredit

Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Prospek kinerja keuangan PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) berpotensi tetap positif meski pandemi Covid-19 masih terus membayangi. Di sepanjang kuartal I-2020, kinerja BBTN belum memuaskan karena laba menurun 36,70% secara tahunan menjadi Rp 457 miliar dari Rp 723 miliar di periode yang sama tahun lalu.

Tidak dipungkiri, permintaan kredit perumahan (KPR) non subsidi yang melandai sejak akhir tahun lalu, ditambah adanya pandemi Covid-19 makin membuat langkah BBTN untuk mencetak cuan jadi berat.

Lihat saja, di tiga bulan pertama tahun ini, pertumbuhan KPR non subsidi melambat 1,2% secara tahunan menjadi Rp 72,06 triliun. Sementara, KPR bersubsidi masih tumbuh sebesar 10,04% secara tahunan. Adapun total portofolio kredit perseroan tumbuh 4,6% secara tahunan menjadi Rp 252,25 triliun.

Baca Juga: BTN tawarkan obligasi Rp 1,5 triliun, berikut rencana penggunaannya

Jovent Muliadi Analis Indo Premier Sekuritas menilai hasil kinerja BBTN memang masih cenderung rendah, meski hingga Mei laba bersih BBTN berhasil naik bila dibandingkan dengan kuartal I-2020. Dalam riset, Jovent mencatat BBTN berhasil membukukan laba berisih Rp 515 miliar hingga Mei. Namun, perolehan tersebut masih menurun 49% secara tahunan dan menurun 79% secara bulanan.

Penurunan laba tersebut terjadi karena net interest income menurun 5% secara tahunan. Sementara, provisi atau biaya pencadangan meningkat 112% secara tahunan.  

Namun, Jovent mengatakan pendapatan bunga bersih atawa net interest margin (NIM) BBTN cenderung stabil. Hingga Mei NIM BBTN berada di 3,1%. Angka tersebut cenderung stabil sejak kuartal I-2020. Jovent memproyeksikan NIM bisa bertumbuh ke 3,3% hingga akhir tahun. Proyeksi tersebut sama dengan NIM tahun lalu.

Penurunan kinerja sulit untuk dihindarkan di tahun ini karena kinerja BBTN diperburuk oleh meningkatnya kualitas kredit. Tercatat, non performing loan (NPL) gross meningkat dari 2,92% pada kuartal I-2019 menjadi 4,91% pada kuartal I-2020.

Pandemi juga semakin menambah jumlah restrukturisasi kredit. BTN memperkirakan restrukturisasi kredit mencapai Rp 68,03 triliun dari 399.173 debitur hingga 31 Desember 2020. Restrukturisasi kredit paling besar terjadi di Mei dengan jumlah Rp 12 triliun dan April sebesar Rp 14 triliun. Sementara, sejak Juni jumlah restrukturisasi kredit mulai menurun di Rp 5 triliun.

Baca Juga: Walau terdampak pandemi, BTN yakin bisnis tetap melaju

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×