kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Menguat sepekan, pergerakan rupiah didominasi sentimen domestik


Jumat, 25 Oktober 2019 / 17:35 WIB
Menguat sepekan, pergerakan rupiah didominasi sentimen domestik
ILUSTRASI. Rupiah saat ini berada di posisi Rp 14.038 per dolar AS, menguat 0,78% dalam sepekan. KONTAN/Cheppy A.Muclis/04/07/2018

Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Selama sepekan, pergerakan rupiah terlihat menunjukkan penguatan. Hanya saja, penguatannya bersifat terbatas karena sempat kembali tertekan di tengah pekan.

Berdasarkan data Bloomberg, rupiah menguat 0,78% dalam sepekan. Rupiah saat ini berada di posisi Rp 14.038 per dolar AS. Sama menguat, kurs tengah BI saat ini berada di posisi Rp 14.064 atau naik sebesar 0,54% sepekan.

Analis Monex Investindo Futures Faisyal melihat pergerakan rupiah selama sepekan ini cenderung stabil meskipun tampak menguat. Hal ini dikarenakan sentimen-sentimen yang saling mendominasi antara yang positif maupun negatif. "Sempat menguat dan melemah lagi, sehingga rupiah cenderung flat," ujar Faisyal.

Baca Juga: Jumat sore, harga emas naik 0,27% ke level US$ 1.508,8 per ons troi

Faisyal menyebutkan salah satu faktor yang menyebabkan penguatan rupiah adalah anggota kabinet Indonesia Maju yang baru dilantik untuk periode 2019-2024. Dia menilai, pasar masih menyambut baik beberapa orang yang masuk dalam kabinet untuk periode kedua presiden Jokowi. "Pasar optimistis dengan terpilihnya kembali Sri Mulyani menjadi Menteri Keuangan," kata Faisyal.

Selain faktor kabinet baru, Faisyal melihat ada dampak dari pemangkasan suku bunga BI pada pekan ini. BI memutuskan untuk memangkas lagi tingkat suku bunga acuannya menjadi 5%. Hanya saja, ia berpendapat tak berdampak banyak untuk penguatan rupiah.

Faisyal menambahkan, penguatan rupiah cukup tertahan dengan faktor yang datang dari eksternal. Dia melihat belum ada kepastian lagi mengenai negosiasi dagang antara China dan AS serta kepastian dari Brexit yang hanya memiliki tenggat waktu hingga akhir bulan ini. "Pelaku pasar akhirnya mulai menjauhi aset berisiko, salah satunya rupiah," jelas Faisyal.

Baca Juga: Akhir pekan, rupiah ditutup menguat 0,15% ke level Rp 14.038 per dolar AS

Sependapat, ekonom Bank Permata Josua Pardede melihat penguatan juga didominasi oleh sektor domestik. Josua melihat ada efek positif dari pemangkasan suku bunga BI dan pelaksanaan pelantikan presiden Jokowi-Ma'ruf dengan dilanjutkan pembentukan kabinet. "Didukung dengan berjalan lancar segala pelantikan yang terjadi pekan ini dari pelantikan presiden-wakil presiden hingga pelantikan menteri," ujar Josua.

Hanya saja, Josua berbeda pandangan terkait negosiasi dagang AS-China dan Brexit. Dia menilai sentimen ini justru memberi efek kebangkitan untuk rupiah. Hal ini karena redanya negosiasi tersebut dan mulai ada kepastian dari Brexit. "Brexit sudah ada kesepakatan tinggal menunggu finalisasi sehingga menjadi sentimen positif untuk rupiah," tutur Josua.

Menurut Josua, sentimen yang menyebabkan rupiah sedikit tertekan ialah kekhawatiran terhadap resesi. Negosiasi dagang antara AS dan China tampaknya belum cukup mampu untuk mengurangi kekhawatiran terhadap perlambatan ekonomi global. "Isu perlambatan ekonomi global masih terus membayangi," ucap Josua.

Baca Juga: IHSG masih menguat 0,97%, ini saham-saham penopang indeks sepekan

Pekan depan, pasar menunggu hasil rapat FOMC. Saat ini, pasar memperkirakan The Fed akan memangkas suku bunganya lagi. Jika hal tersebut benar terjadi, keduanya sepakat bahwa rupiah punya peluang untuk menguat.

Josua menebak rentang pergerakan rupiah selama sepekan depan adalah Rp 13.990-Rp 14.125 per dolar AS. Sedikit lebih lebar, Faisyal memperkirakan rupiah akan bergerak di kisaran Rp 13.850-Rp 14.200 per dolar AS.


Tag

Video Pilihan

TERBARU

Close [X]
×