kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,71   -11,32   -1.32%
  • EMAS943.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Mengawali bulan Maret, berikut rekomendasi saham hari ini (1/3)


Senin, 01 Maret 2021 / 06:00 WIB
Mengawali bulan Maret, berikut rekomendasi saham hari ini (1/3)

Reporter: Avanty Nurdiana | Editor: Avanty Nurdiana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan alias IHSG hari ini (1/3) diperkirakan bergerak menguat. IHSG ditutup terkoreksi wajar 0,76% di level 6.241,80 pada Juma, 26 Februari 2021. 

Nafan Aji Analis Binaartha Sekuritas mengatakan, pergerakan IHSG hari ini (1/3) berdasarkan indikator MACD, stochastic dan RSI masih menunjukkan sinyal positif. Di sisi lain, terlihat pola bullish doji star candle yang mengindikasikan adanya potensi penguatan pada pergerakan IHSG sehingga kedepannya berpeluang menuju ke resistance terdekat.

Menurut Nafan, pergerakan IHSG hari ini berdasarkan rasio fibonacci adapun support maupun resistance berada pada 6.179,13 hingga 6.351,18. 

Baca Juga: IHSG terkerek 6,47% di bulan Februari 2021, ini sebabnya

Adapun, sejumlah rekomendasi saham yang dapat menjadi pertimbangan investor, antara lain sebagai berikut: 

1. Adaro Energy (ADRO). Pergerakan harga saham ADRO masih bertahan di atas garis bawah dari bollinger dan terlihat pola bullish doji star candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli. Rekomendasi untuk saham ADRO adalah akumulasi pada area level Rp 1.170 – Rp 1.180, dengan target harga secara bertahap di level Rp 1.215, Rp 1.240, Rp 1.340 dan Rp 1.715. Support ada di Rp 1.140 dan Rp 1.030. Saham ADRO ditutup di Rp 1.180. (RoE: 3.72%; PER: 17.43x; EPS: 67.99; PBV: 0.65x; Beta: 1.35). 

2. Agung Podomoro (APLN). Terlihat pola hammer candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli pada pergerakan harga saham APLN. Nafan memberi rekomendasi saham APLN akumulasi pada area Rp 170 – Rp 175, dengan target harga secara bertahap di level Rp 187, Rp 200, Rp 212 dan Rp 256. Support ada di Rp 165 dan Rp 146. Saham APLN ditutup di Rp 175. (RoE: -5.25%; PER: -6.93x; EPS: -25.27; PBV: 0.36x; Beta: 2.19). 

3. Bank Central Asia (BBCA). Terlihat pola bullish doji star candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli. Rekomendasi untuk saham BBCA adalah akumulasi pada area Rp 33.200 – Rp 33.600, dengan target harga secara bertahap di level Rp 34.050, Rp 37.600 dan Rp 39.050. Support ada di Rp 33.200 dan Rp 32.175. Saham BBCA ditutup di Rp 33.550. (RoE: 14.69%; PER: 30.17x; EPS: 1,111.93; PBV: 4.43x; Beta: 0.9). 

Baca Juga: IHSG diprediksi lesu pada Maret 2021, cermati saham-saham ini

4. Bank Negara Indonesia (BBNI). Pergerakan harga saham BBNI masih bertahan di atas garis bawah dari bollinger dan terlihat pola bullish doji star candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli. Rekomendasi untuk saham BBNI adalah akumulasi beli pada area Rp 5.825 – Rp 5.975, dengan target harga di level Rp 6.175, Rp 6.450, Rp 6.750, Rp 7.500 dan Rp 7.950. Support ada di Rp 5.825 dan Rp 5.625.  Saham BBNI ditutup di Rp 5.950. (RoE: 2.91%; PER: 33.84x; EPS: 177.32; PBV: 0.98x; Beta: 2.01).

5. Bank Mandiri (BMRI). Terlihat pola bullish doji star candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli pada pergerakan harga saham BMRI. Rekomendasi untuk saham BMRI adalah akumulasi pada area Rp 6.050 – Rp 6.150, dengan target harga secara bertahap di level Rp 6.350, Rp 6.575, Rp 7.125, Rp 7.550, Rp 7.850 dan Rp 8.050. Support ada di Rp 6.050 dan Rp 5.600.  Saham BMRI ditutup di Rp 6.150. (RoE: 8.83%; PER: 16.60x; EPS: 370.55; PBV: 1.47x; Beta: 1.4). 

6. Bumi Serpong Damai (BSDE). Pergerakan harga saham BSDE masih bertahan di atas garis bawah dari bollinger dan terlihat pola bullish doji star candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli. Rekomendasi untuk saham BSDE adalah akumulasi” pada area level Rp 1.140 – Rp 1.160, dengan target harga secara bertahap di level Rp 1.215, Rp 1.360, Rp 1.505 dan Rp 1.650. Support ada di Rp 1.140 dan Rp 1.070. Saham BSDE ditutup di Rp 1.160. (RoE: 1.82%; PER: 39.28x; EPS: 29.53; PBV: 0.71x; Beta: 1.69). 

Baca Juga: IHSG diprediksi melemah sepanjang Maret 2021, ini penyebabnya

7. Wijaya Karya (WIKA). Terlihat pola spinning top candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli pada pergerakan harga saham WIKA. Saham WIKA diberi rekomendasi untuk akumulasi saat di area level Rp 1.715 – Rp 1.745, dengan target harga secara bertahap di level Rp 1.785, Rp 1.840, Rp 2.070, Rp 2.300 dan Rp 2.540. Support ada di Rp 1.715 dan Rp 1.605. Saham WIKA ditutup di Rp 1.740. (RoE: 0.41%; PER: 233.87x; EPS: 7.44; PBV: 0.96x; Beta: 2.44). 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×