kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45938,93   -10,56   -1.11%
  • EMAS932.000 0,65%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.14%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Laba bersih Vale Indonesia (INCO) melesat 60,40% hingga akhir kuartal ketiga 2021


Kamis, 28 Oktober 2021 / 18:29 WIB
Laba bersih Vale Indonesia (INCO) melesat 60,40% hingga akhir kuartal ketiga 2021
ILUSTRASI. Sejumlah articulated dump truck mengangkut material pada pengerukan lapisan atas di pertambangan nikel PT Vale di Soroako, Luwu Timur, Sulawesi Selatan.

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Vale Indonesia Tbk (INCO) berhasil mencetak kinerja ciamik sepanjang periode Januari-September 2021. Produsen nikel dalam matte tersebut membukukan laba bersih senilai US$ 122,93 juta. Realisasi ini melesat 60,40% dari torehan laba bersih INCO pada periode yang sama tahun lalu sebesar US$ 76,64 juta.

Bersamaan, Vale Indonesia membukukan pendapatan senilai US$ 686,43 juta. Angka ini naik 20,21% dari pendapatan tahun sebelumnya sebesar US$ 571,02 juta.

Pada kuartal ketiga 2021 saja, INCO mencatat penjualan sebesar 18.571 metrik ton nikel matte dengan raihan pendapatan sebesar US$ 271,5 juta. Angka ini meningkat masing-masing sebesar 17% dan 30% dibandingkan triwulan sebelumnya.

Baca Juga: Harga nikel naik, kinerja Vale Indonesia (INCO) diproyeksi moncer di kuartal III 2021

INCO mencatat EBITDA sebesar US$ 125,0 juta pada kuartal ketiga 2021, naik 73% bila dibandingkan dengan EBITDA yang dicatat pada kuartal kedua 2021 yang hanya US$ 72,3 juta. Hal ini terutama karena volume penjualan yang lebih tinggi dan harga realisasi yang lebih tinggi.

“Kami terus mengirimkan lebih banyak volume penjualan pada triwulan ketiga, dan di saat yang bersamaan, kami juga diuntungkan dari kenaikan harga nikel selama periode tersebut,” kata Febriany Eddy, CEO dan Presiden Direktur Vale Indonesia, Kamis (28/10). Adapun harga realisasi rata-rata INCO pada kuartal ketiga 2021 11% lebih tinggi dibandingkan pada kuartal kedua 2021.

Baca Juga: Produksi Nikel INCO Turun 13% di Kuartal Ketiga 2021

 

 

Realisasi produksi sepanjang sembilan bulan pertama 2021 sebesar 48.373 metric ton (MT). Realisasi ini menurun 13% dari angka produksi nikel dalam matte INCO di periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 55.792 MT. Penurunan ini disebabkan oleh aktivitas pemeliharaan yang terjadi pada triwulan pertama tahun ini.

Dengan semua aktivitas pemeliharaan yang telah selesai dilakukan pada semester pertama, INCO berkeyakinan untuk bisa mencapai target produksi tahun ini. Konstituen Indeks Kompas100 ini menargetkan bisa memproduksi 64.000 ton nikel matte.

Baca Juga: Tren positif harga komoditas mineral diperkirakan bertahan hingga tahun depan

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×