kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS917.000 -0,76%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Kurs rupiah berpotensi menguat setelah perayaan kemerdekaan


Minggu, 16 Agustus 2020 / 06:07 WIB
Kurs rupiah berpotensi menguat setelah perayaan kemerdekaan
ILUSTRASI. Pada Jumat (14/8), kurs rupiah spot ditutup pada level Rp 14.795 per dolar Amerika Serikat (AS). Kurs rupiah spot melemah 1% dalam sepekan.

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Nilai tukar rupiah terus tertekan pada perdagangan sepekan lalu. Pada Jumat (14/8), kurs rupiah spot ditutup pada level Rp 14.795 per dolar Amerika Serikat (AS).

Kurs rupiah spot melemah 1% dalam sepekan. Pada kurs tengah Bank Indonesia (BI) atau Jisdor, rupiah terdepresiasi sebanyak 1,13% dalam sepekan menjadi Rp 14.917 per dolar AS.

Ekonom dan analis memperkirakan kurs rupiah akan menguat pada perdagangan sepekan ke depan. Analis Pasar Uang Bank Mandiri, Reny Eka Putri memprediksi, kurs rupiah akan bergerak pada kisaran Rp 14.630 per dolar AS hingga Rp 14.798 per dolar AS. "Pekan depan akan ada sentimen trade data dan RDG BI yang akan mempengaruhi market, diharapkan juga rupiah dapat menguat terbatas karena sentimen tersebut," kata Reni.

Baca Juga: IHSG naik 2,02% sepekan, ini saham-saham yang paling banyak dibeli dan dijual asing

Ekonom Bank Central Asia (BCA) David Sumual tidak melihat sentimen eksternal khusus yang jadi perhatian pasar. Bahkan, data AS yang cenderung lebih baik dari perkiraan pasar membuat pergerakan dolar AS positif. "Untuk pekan depan kemungkinan rebound di rentang pergerakan di kisaran Rp 14.700 per dolar AS, hingga Rp 15.000 per dolar AS," kata David.

Kasus positif corona yang masih tinggi di Indonesia menjadi salah satu pemberat nilai tukar rupiah dalam sepekan terakhir. Selain itu, kebutuhan rupiah untuk pembayaran dividen ke luar negeri serta pembayaran impor yang mulai meningkat menyebabkan dolar AS diburu. Hal inilah yang turut mengangkat kurs dolar AS terhadap rupiah pekan lalu.

Reni mengatakan, dalam sepekan lalu terakhir pergerakan rupiah berfluktuasi antara Rp 14.540 per dolar AS-Rp 14.800 per dolar AS. "Dolar AS sebagai safe haven currency kembali menguat terhadap major currencies didukung sedikit membaiknya indikator ekonomi AS," kata Reny kepada Kontan.co.id, Jumat (14/8).

Baca Juga: Ekonomi 22 negara kontraksi di kuartal II-2020, begini nasib Indonesia

AS merilis data penurunan tingkat pengangguran lebih baik dari perkiraan pasar. Di samping itu, dalam sepekan terakhir respons positif stimulus fiskal AS untuk penanggulangan COVID-19 juga ikut mendorong penguatan mata uang Paman Sam.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×