kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,71   -11,32   -1.32%
  • EMAS943.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Kompak memerah pada perdagangan kemarin, ini rekomendasi untuk saham perbankan


Sabtu, 19 Juni 2021 / 06:35 WIB
Kompak memerah pada perdagangan kemarin, ini rekomendasi untuk saham perbankan

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pergerakan saham emiten perbankan mayoritas tertekan pada akhir perdagangan Jumat (18/6). PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) mengalami koreksi 5,90% ke harga Rp 4.940 per saham, disusul oleh saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) yang turun 2,98% ke harga Rp 3.910 per saham.

Saham PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA) juga melemah 1,08% ke harga Rp 915 per saham. PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) turun 0,08% ke harga Rp 31.625 per saham. Sementara itu saham Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) stagnan di Rp 6.200 per saham.

Analis Pilarmas Invesntindo Sekuritas Okie Ardiastama menilai, saat ini pergerakan saham perbankan lebih banyak dipengaruhi oleh sentimen wacana pengetatan mobilitas masyarakat dan juga antisipasi dari pengetatan stimulus dari The Fed, ketimbang suku bunga acuan yang memang sudah diekspektasikan tetap.

Baca Juga: Turun 1,45% sepekan, IHSG bertahan di atas 6.000

Sebelumnya, Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia (RDG BI) memutuskan mempertahankan tingkat suku bunga acuan (7 Days Reverse Repo Rate/BI 7DRRR) sebesar 3,5% pada Juni 2021.

Okie melihat, prospek pemulihan dari sektor riil bakal menjadi harapan bagi membaiknya kinerja perbankan di tahun ini. "Naiknya kapasitas produksi pabrik dan juga PMI Manufaktur yang terjaga pada tren ekspansi dinilai dapat memberikan dampak pada membaiknya kualitas kredit," katanya, Jumat (18/6).

Kemudian, melambatnya pemulihan serta distribusi dari vaksinasi dinilai memberikan dampak pada kepercayaan diri masyarakat dan juga pelaku usaha akan mempengaruhi sektor perbankan.

Sehingga, Okie menjelaskan nantinya pelaku pasar akan terfokus pada progres serapan anggaran PEN, program vaksinasi dan dampak dari stimulus yang telah diberikan terhadap data yang menjadi indikator pertumbuhan ekonomi dalam negeri.

Baca Juga: IHSG anjlok 1,01% ke 6.007 di akhir perdagangan Jumat (18/6)

Okie masih mempertahankan rating buy pada sektor perbankan, adapun pilihan teratas ada BBRI, BBNI, BMRI, BBTN, dan BBCA.

Kepala Riset Kiwoom Sekuritas Indonesia Ike Widiawati juga menyampaikan hal senada. Ia bilang RDG BI memang memutuskan mempertahankan tingkat suku bunga acuan sebesar 3,5%.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×