kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.136.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kinerja Emiten Konsumer Diprediksi Melambat, Simak Rekomendasi Analis


Minggu, 30 Juli 2023 / 17:31 WIB
Kinerja Emiten Konsumer Diprediksi Melambat, Simak Rekomendasi Analis
ILUSTRASI. Penjualan produk Unilever di supermarket, Jakarta Selatan, Senin (08/02). Kinerja Emiten-Emiten konsumer Pada Semester I-2023 Diprediksi Melambat


Reporter: Aris Nurjani | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kinerja emiten sektor konsumer diprediksi akan mengalami perlambatan pada semester I-2023. Kendati saat ini, kinerja emiten konsumer masih positif  tertopang  pulihnya daya beli masyarakat. 

Head of Retail Research Analyst BNI Sekuritas, Fanny Suherman, memperkirakan kinerja emiten konsumer pada semester I-2023 akan melambat karena adanya perubahan kebiasaan konsumen dalam berbelanja. 

Menurut Fanny, pada masa pasca pandemi, masyarakat mulai kembali aktif bepergian sehingga terjadi penurunan pada pengeluaran di sektor Fast Moving Consumer Goods (FMCG).

Berdasarkan data Nielsen, market FMCG menurun sebesar 4,4% di April 2023 dibandingkan dengan 3 bulan sebelumnya. 

Baca Juga: Intip Saham-Saham Berprospek Menarik dan Bisa Investasi Jangka Panjang

Pihaknya melihat bahwa penjualan PT Mayora Indah Tbk (MYOR) dan PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) pada  kuartal II-2023 berpotensi di bawah ekspektasi. Sementara itu,  untuk  PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) dan PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) berpotensi resultnya sesuai dengan ekspektasi.

"Dan akan diuntungkan dari kenaikan harga jual yang akan menopang kinerja mereka di kuartal II-2023," jelasnya kepada Kontan, Minggu (30/7).

Sementara, Fanny mengatakan untuk hasil kinerja PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO) di kuartal II-2023 di bawah ekspektasi. Adapun laba bersih pada semester I-2023 tumbuh 1% secara tahunan atau hanya 36% dari proyeksi BNI Sekuritas. 

Menurut Fanny hal tersebut jauh di bawah rata-rata dalam 5 tahun terakhir yaitu sebesar 44%. Hal ini dapat terjadi karena penjualan di bawah estimasi sebagai efek dari penurunan daya beli masyarakat. 

Baca Juga: Tepis Hoaks, Bank Central Asia (BBCA) Beri Tips Amankan Dana Nasabah

Sedangkan, untuk hasil kinerja PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) di kuartal II-2023 juga di bawah prediksi, dimana laba bersih turun 4% secara tahunan dan di semester I-2023 laba bersih turun 19,55% secara tahunan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×