kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kinerja diramal pulih, simak rekomendasi saham PTPP berikut


Kamis, 18 Februari 2021 / 07:35 WIB
Kinerja diramal pulih, simak rekomendasi saham PTPP berikut


Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja keuangan PT PP Tbk (PTPP) berpotensi pulih seiring potensi pemulihan ekonomi di tahun ini. Analis menilai neraca keuangan PTPP yang kuat serta pertumbuhan perolehan kontrak bisa menyokong kinerja. 

Hingga kuartal III-2020 emiten konstruksi pelat merah ini bukukan penurunan pendapatan sebesar 37,02% secara tahunan menjadi Rp 10,02 triliun. Penurunan pendapatan tersebut turut menggerus perolehan laba bersih hingga menurun 94,92% secara tahunan menjadi Rp 26,37 triliun. 

Sukarno Alatas Analis Kiwoom Sekuritas Indonesia memproyeksikan penurunan kinerja masih akan terjadi untuk sepanjang tahun lalu. Namun, kinerja di kuartal IV-2020 berpotensi lebih baik jika  dibandingkan dengan kuartal I hingga III-2020. 

Baca Juga: Menanti hasil RDG BI, IHSG diramal melemah pada Kamis (18/2)

Sukarno optimistis kinerja PTPP akan membaik saat  pembatasan aktivitas saat ini lebih longgar dibandingkan saat masa awal pandemi Covid-19 muncul. 

Analis Analis Sucor Sekuritas Joey Faustian juga memproyeksikan nilai kontrak PTPP di tahun ini naik 26% secara tahunan ke Rp 28 triliun dari perolehan kontrak 2020 yang sebesar Rp 22,2 triliun. Joey menilai saham PTPP masih menarik untuk dikoleksi. Penyebabnya, PTPP memiliki kualitas neraca keuangan yang kuat. 

Selain itu, PTPP juga memiliki order book yang sebanding dengan PT Wijaya Karya (WIKA). Sementara, valuasi PBV PTPP hanya 0,9 kali termurah dibanding kontraktor BUMN lainnya. 

Joey memproyeksikan di tahun ini segmen bisnis PTPP juga akan kompak berkinerja lebih baik, berbeda dari kinerja tahun lalu yang kompak menurun. Segmen bisnis konstruksi di tahun ini, Joey proyeksikan akan kembali mendominasi kontribusinya pada pendapatan.

Baca Juga: Ini sejumlah sentimen yang menyeret IHSG turun 1,03%

"Kemungkinan ada tambahan perbaikan pendapatan dari segmen SPAM dan EPC," kata Joey. 

Selain itu, sektor konstruksi juga didukung dengan terbentuknya Lembaga Pengelola Investasi (Sovereign Wealth Fund/SWF). Joey mengatakan terbentuknya SWF akan menarik investor luar negeri untuk berpartisipasi dalam pembangunan infrastruktur Indonesia.

"Lembaga ini menjadi game changer untuk masa depan pendanaan infrastruktur ke depan," kata Joey. 




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×