kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Kimia Farma: Beban kurs terjaga apabila fluktuasi rupiah 2%-3%


Senin, 12 Maret 2018 / 21:05 WIB

Kimia Farma: Beban kurs terjaga apabila fluktuasi rupiah 2%-3%
ILUSTRASI. PT. Kimia farma Tbk (KAEF)

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) yang terus melemah selama sebulan terakhir menyebabkan PT Kimia Farma Tbk (KAEF) gusar. Pasalnya, emiten farmasi ini masih harus mengimpor 90% bahan baku produksi obat.

Namun, Direktur Keuangan KAEF IGN Suharta Wijaya mengatakan, pihaknya sudah menyiapkan beberapa strategi untuk mengatasi kenaikan beban kurs ini. "Karena kami membayar dengan rupiah, kami membuat kesepakatan kurs dengan para agen yang memasok bahan baku," ujarnya di Jakarta, Senin (12/3).


Dengan kesepakatan tersebut, beban kurs KAEF masih akan tetap terjaga selama fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS masih berada di level 2%-3%. Langkah ini diambil lantaran KAEF tidak melakukan hedging murni karena biayanya yang terlalu mahal.

Selain kesepakatan ini, KAEF juga menyiasati kenaikan nilai tukar ini dengan meningkatkan volume pembelian bahan baku dari pemasok mereka. Dengan peningkatan volume pembelian ini, maka KAEF bisa mendapatkan diskon pembelian yang akhirnya menekan beban bahan baku jauh lebih rendah dari kenaikan nilai tukar.

Di sisi lain, Suharta menilai, pelemahan rupiah yang terjadi saat ini masih dalam batas aman. "Selama fluktuasinya terjaga di bawah 5% maka masih aman untuk kami," imbuhnya.


Reporter: Riska Rahman
Editor: Dupla Kartini

Video Pilihan


Close [X]
×