kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45775,17   4,21   0.55%
  • EMAS931.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Ketegangan hubungan AS dan China bisa melemahkan kurs rupiah


Senin, 25 Mei 2020 / 16:45 WIB
Ketegangan hubungan AS dan China bisa melemahkan kurs rupiah
ILUSTRASI. Rabu (20/5), kurs rupiah spot menguat 0,41% di Rp 14.710 per dolar AS

Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ketegangan hubungan Amerika Serikat (AS) dan China yang kembali muncul berpotensi melemahkan nilai tukar rupiah di awal perdagangan setelah libur Lebaran.

Padahal sebelumnya, Rabu (20/5), berdasarkan Bloomberg, rupiah ditutup menguat 0,41% di Rp 14.710 per dolar AS. Sementara, kurs tengah Bank Indonesia juga mencatat rupiah menguat 0,26% ke Rp 14.785 per dolar AS.

Baca Juga: Poundsterling belum mampu keluar dari tekanan sebagai mata uang paling jeblok

Analis Monex Investindo Futures Faisyal mengatakan, penguatan rupiah sebelum libur karena disokong rencana stimulus tambahan Federal Reserve. Selain itu, berita vaksin virus corona dari perusahaan farmasi asal AS, Moderna juga mendukung rupiah menguat.

Namun, Faisyal mengatakan kini pelaku pasar kembali mempertanyakan perkembangan akan kepastian vaksin corona tersebut. Alhasil, rupiah besok (26/5) berpotensi melemah. Apalagi, ketegangan AS dan China kembali menyeruak. Sentimen ini membuat dolar AS yang dianggap sebagai safe haven yang paling likuid jadi menguat dan rupiah berpotensi melemah. "Penguatan rupiah kemarin semu," kata Faisyal, Senin (25/5).

Baca Juga: Yen mencatatkan kinerja paling mentereng, seperti apa prospeknya?

Sementara, Head of Economics Research Pefindo Fikri C Permana mengatakan rupiah menguat karena investor global cenderung bersikap oportunis dengan mencari negara-negara dengan yield relatif lebih baik, salah satunya Indonesia. Alhasil, aliran modal asing yang masuk ke dalam negeri meningkat terutama di pasar obligasi.

Pergerakan rupiah masih cenderung bergantung pada pergerakan kurva pasien positif korona di dalam negeri. Jika kurva sedikit melandai dan harga minyak stabil, Fikri memproyeksikan rupiah besok bisa terapresiasi, meski indeks dolar meningkat di saat yang sama.

Fikri memproyeksikan rupiah besok bergerak di rentang Rp 14.480 per dolar AS hingga Rp 14.880 per dolar AS. Sementara, Faisyal memproyeksikan rupiah bergerak di rentang Rp 14.800 per dolar AS hingga Rp 15.550 per dolar AS.

Baca Juga: Rasio utang pemerintah bulan April 2020 terhadap PDB menurun

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×