kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Kesepakatan dagang AS-China tercapai, imbal hasil SUN 10 tahun sentuh level terendah


Senin, 20 Januari 2020 / 21:01 WIB
Kesepakatan dagang AS-China tercapai, imbal hasil SUN 10 tahun sentuh level terendah
ILUSTRASI. Perdagangan Surat Utang Negara (SUN).

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Herlina Kartika

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Imbal hasil atau yield untuk Surat Utang Negara (SUN) seri benchmark berhasil menyentuh level terendah pada perdagangan Senin (20/1). Mengutip Bloomberg, seri FR0082 yang merupakan bechmark SUN untuk tenor 10 tahun berada di level 6,80% sekaligus jadi yang terendah sejak Juni 2019.

Associate Director Fixed Income Anugerah Sekuritas Indonesia Ramdhan Ario Maruto mengatakan, penurunan yield SUN 10 tahun Senin (20/1) dikarenakan sentimen AS-China yang telah menandatangani kesepakatan dagang fase pertama pekan lalu. 

Baca Juga: Analis: Lelang SUN selalu diminati oleh investor

"Dari awal tahun, memang yield terus bergerak di bawah 7% dan kelihatannya penurunan ini masih akan berlanjut. Kesepakatan dagang AS dan China jadi sentimen positifnya karena gejolak pasar mereda," jelas Ramdhan kepada Kontan.co.id, Senin (20/1). 

Menurutnya, sentimen perang dagang AS-China memiliki andil besar pada prospek pergerakan yield SUN Tanah Air. Apalagi di 2019, Ramdhan menekankan bahwa pergerakan yield cukup volatile, sedangkan untuk tahun ini kemungkinan akan lebih stabil dan berpotensi berada di kisaran 6,75% hingga 6,85% untuk tenor 10 tahun, sedangkan tenor 5 tahun diprediksi mendekati 6%.

Meredanya kondisi sentimen eksternal juga diyakini mampu mendorong peningkatan aliran dana asing yang masuk Tanah Air. Ini terbukti dari meningkatnya aliran dana asing yang masuk ke Tahan Air di awal tahun yang tembus Rp 10 triliun. Ditambah lagi, baik lelang SUN pertama dan lelang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) berhasil membukukan hasil penjualan fantastis.

Sebagai informasi, pada lelang SUN perdana 7 Januari 2020 jumlah penawaran yang masuk mencapai Rp 81,54 triliun dari target maksimal Rp 22,5 triliun. Sedangkan pada lelang SBSN 14 Januari 2020 yang memiliki target indikatif Rp 7 triliun, pemerintah berhasil mengantongi penawaran hingga Rp 59,14 triliun.




TERBARU

Close [X]
×