kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS934.000 -1,06%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Kenaikan IHSG disokong penurunan suku bunga acuan


Kamis, 20 Februari 2020 / 18:19 WIB
Kenaikan IHSG disokong penurunan suku bunga acuan
ILUSTRASI. Pengunjung beraktivitas di depan layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di galeri PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Selasa (4/2/2020). Penguatan IHSG ditopang oleh saham-saham bank sejalan dengan keputusan pemangkasan suku bunga acuan.

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditututup menguat 13,69 poin atau 0,23% menuju level 5.942,48 pada penutupan perdagangan Kamis (20/2). IHSG naik meski investor asing mencatat penjualan bersih Rp 159,46 miliar.

Analis Phintraco Sekuritas Valdy Kurniawan mengatakan, penguatan IHSG ditopang oleh saham-saham bank sejalan dengan keputusan Bank Indonesia untuk menurunkan suku bunga BI - 7 days reverse repo rate (BI-7DRRR) ke level 4,75%.

Selain mengangkat saham sektor perbankan, keputusan BI untuk menurunkan suku bunga juga membawa saham PT Astra Internasional Tbk (ASII) ke level Rp 6.275 atau naik 0,40% pada penutupan perdagangan Kamis (20/2).

Baca Juga: IHSG melanjutkan penguatan di hari keempat sejak awal pekan

Masih dalam negeri, sambungnya, investor asing juga banyak mengakumulasi saham-saham pertambangan pada Kamis (20/2). Salah satu pemicunya adalah berita dari Kementerian ESDM yang mencatat investasi sektor ketenagalistrikan yang terus meningkat.

“Sementara dari global, sentimen utama yaitu rilis risalah rapat Federal Reserve yang memberikan petunjuk bahwa the Fed diperkirakan mempertahankan suku bunga acuannya untuk beberapa waktu ke depan,” kata Valdy kepada Kontan.co.id, Kamis (20/2).

Analis Panin Sekuritas William Hartanto pun menuturkan, saham-saham dari sektor tambang juga berhasil mengangkat pergerakan IHSG dan berhasil berhasil menembus resistance 5.940.

Baca Juga: Bank Indonesia pangkas suku bunga acuan ke 4,75%

Nah, pada Jumat (21/2), William memprediksi aksi profit taking berpotensi berlanjut dan IHSG akan menguji level 5.950 kembali. Dia meramal, IHSG berpotensi bergerak mixed cenderung menurun dalam kisaran 5.900 hingga 6.000.

Sedangkan, Valdy memproyeksi IHSG kembali menguat terbatas, menguji resistance level 5.950-5.975.




TERBARU

Close [X]
×