kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS913.000 0,55%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN -0.19%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.21%

Kapitalisasi pasar CPIN dan BRPT tidak lagi jumbo, simak rekomendasi analis berikut


Minggu, 01 Maret 2020 / 20:46 WIB
Kapitalisasi pasar CPIN dan BRPT tidak lagi jumbo, simak rekomendasi analis berikut
ILUSTRASI. Persiapan RUPS PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk (CPIN). IHSG kembali berada di zona merah pada Jumat (28/2) yang turut menekan market cap atau kapitalisasi pasar sejumlah emiten. Kontan/Intan Sari. CPIN Sepakat Tebar Dividen Hingga Rp 918 Miliar

Reporter: Kenia Intan | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kembali berada di zona merah pada perdagangan Jumat (28/2). Penurunan harga yang dalam turut menekan market cap atau kapitalisasi pasar sejumlah emiten. 

Berdasar penelusuran Kontan.co.id, pada awal tahun 2020 terdapat 13 saham dengan kapitalisasi pasar jumbo yang di atas Rp 100 triliun. Akan tetapi, pada penutupan perdagangan Jumat yang lalu, kapitalisasi pasar PT Barito Pacific Tbk (BRPT) dan  PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk (CPIN) menurun masing-masing Rp 47,17 triliun dan Rp 9,38 triliun. 

Baca Juga: Dibayangi virus corona, IHSG diramal masih akan lesu di bulan Maret

Akibatnya, kedua saham itu  tidak lagi tercatat sebagai saham dengan kapitalisasi pasar jumbo. Kapitalisasi pasar BRPT dan CPIN menjadi masing-masing Rp 87,24 triliun dan Rp 96,75 triliun

Menanggapi hal ini, Analis Panin Sekuritas William Hartanto bilang kapitalisasi pasar kemungkinan masih akan menurun. Sebab, masih ada kemungkinan harga-harga saham menurun lagi. 

"Untuk sementara tidak prospek karena market downtrend dan aksi jual pelaku pasar masih besar," kata William ketika dihubungi Kontan.co.id, Sabtu (29/2). 

Ia menjelaskan, faktor yang bisa membuat kapitalisasi pasar berubah adalah harga saham dan jumlah saham yang beredar. 

Baca Juga: Virus corona masih jadi sentimen pasar saham, begini prediksi analis untuk IHSG besok

Oleh karenanya, William menyarankan hold terlebih dahulu untuk CPIN dengan target harga Rp 5.400 hingga Rp 5.000. Sementara itu, untuk BRPT disarankan buy dengan target harga Rp 1.100

Semenatra itu, Analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani melihat pergerakan harga saham CPIN dan BRPT memungkinkan untuk mengalami rebound secara teknikal dalam jangka pendek. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×