Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.140
  • EMAS707.000 -0,28%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Jurus emiten batubara hadapi penurunan harga

Minggu, 19 Mei 2019 / 20:41 WIB

Jurus emiten batubara hadapi penurunan harga
ILUSTRASI. Bongkar muat batubara untuk PLTU

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja keuangan kuartal pertama sejumlah emiten tambang batubara terpapar adanya penurunan harga batubara. Selain menjalankan strategi dengan menekan biaya produksi atau efisiensi, beberapa dari mereka meningkatkan produksi batubara kalori tinggi.

Salah satunya PT Bukit Asam Tbk, Sekretaris Bukit Asam Suherman menyampaikan, emiten berkode saham PTBA, anggota indeks Kompas100 ini memasang target penjualan batubara kalori tinggi atau high calorie value (HCV) sebesar 3,9 juta ton. Sepanjang periode Januari hingga April 2019, PTBA menjual batubara kalori tinggi mencapai 526.000 ton.

Ia menyebut sebagian besar dari target penjualan HCV 3,9 juta tahun ini sudah menggenggam kontrak jual beli.

“Market utama batubara kalori tinggi PTBA seperti Jepang, Filipina, Malaysia, Sri Lanka, dan juga dalam negeri. Buyernya sebagian besar Jepang dan Filipina,” ungkapnya pada Kontan.co.id, Sabtu (18/5).

PTBA memulai pengembangan tambang HCV PTBA sejak pertengahan tahun lalu. Saat ini, sambungnya, PTBA fokus pada optimalisasi dari cadangan tambang eksisting mengingat jumlah sumber daya dan cadangan tertambang batubara yang dimiliki PTBA masih cukup besar.

“Namun tidak tertutup kemungkinan untuk menambah cadangan, jika ada sumber lain yang prospektif dan ekonomis,” imbuhnya.

Mengenai cadangan tertambang untuk batubara HCV PTBA mencapai 3% dari total cadangan tertambang PTBA.

“Hingga bulan April 2019, porsi penjualan batubara HCV PTBA telah mencapai lebih dari 6% terhadap total penjualan batubara PTBA,” ujar Suherman.

PTBA mengantongi pendapatan sebesar Rp 5,34 triliun sepanjang kuartal pertama tahun ini, turun 7,1% dari tahun sebelumnya sebesar Rp 5,75 triliun.

Laba bersih PTBA ini sepanjang kuartal 1 2019 sebanyak Rp 1,14 triliun 21,4% year on year (yoy) jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya sebesar Rp 1,45 triliun.

Selain PTBA, PT United Tractors Tbk meningkatkan target volume produksi batubara pada tahun ini. Sekretaris United Tractors, Sara K. Loebis menyampaikan dari 3 konsesi milik emiten berkode saham UNTR, anggota indeks Kompas100 ini, dua di antaranya memproduksi thermal coal dengan kalori tinggi, dan satu produksi coking coal.

“Penjualan tahun lalu sekitar 5.5 juta ton, target tahun ini sekitar 7 juta ton belum termasuk offtakes,” tuturnya pada Kontan, Minggu (19/5).


Reporter: Ika Puspitasari
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0084 || diagnostic_api_kanan = 0.1202 || diagnostic_web = 0.4637

Close [X]
×