kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45906,49   -0,12   -0.01%
  • EMAS927.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.33%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Investor reksadana mencapai 4,17 juta orang, naik hingga 31,13% di kuartal pertama


Rabu, 07 April 2021 / 20:13 WIB
Investor reksadana mencapai 4,17 juta orang, naik hingga 31,13% di kuartal pertama
ILUSTRASI. Industri reksadana Indonesia semakin menggeliat dari tahun ke tahun.

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Industri reksadana Indonesia semakin menggeliat dari tahun ke tahun. Hal ini dapat dilihat dari jumlah investor yang terus mencatatkan pertumbuhan. Merujuk data Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI), pada 2018 lalu jumlah investor reksadana hanya sebanyak 995.510 investor. Kemudian naik menjadi 1,77 juta pada akhir 2019.

Sementara sepanjang tahun lalu, jumlah investor tercatat naik 79,66% menjadi 3,18 juta. Memasuki tahun ini, tren tersebut masih terus berlanjut. Sepanjang kuartal pertama 2021, investor reksadana mengalami kenaikan hingga 31,13% menjadi 4,17 juta.  

Ketua Presidium Agen Penjual Reksa Dana Indonesia (APRDI) Prihatmo Hari Mulyanto menyebut tren positif ini merupakan kombinasi dari tiga faktor. Perkembangan teknologi semakin memudahkan transaksi buka rekening hingga investasi reksadana bisa dilakukan secara online dan mudah.

"Belakangan, edukasi soal investasi juga terus didengungkan di berbagai platform. Ditambah lagi, di era tren suku bunga rendah, instrumen investasi seperti deposito tak lagi menarik, sehingga masyarakat mulai melirik reksadana," kata Hari kepada Kontan.co.id, Rabu (7/4).

Baca Juga: Jumlah investor saham dan reksadana meningkat pesat di kuartal pertama 2021

Berdasarkan pengamatannya, Hari menyebut investor baru ini banyak yang masuk ke reksadana berbasis suku bunga, seperti reksadana pasar uang dan reksadana pendapatan tetap. Ia menilai instrumen tersebut memang cocok bagi investor pemula yang profil risikonya cenderung moderat.

Lebih lanjut, Hari mengatakan, dari nilai investasi, sebenarnya investor baru ini relatif kecil. Kendati demikian, hal ini sudah menjadi pertanda bagus karena minat terus tumbuh. Ke depan, dengan investor semakin punya pengetahuan, dengan sendirinya nilai investasi akan bertambah. Produk-produk lain yang lebih berisiko pun kemudian juga akan dilirik.

Hari menegaskan, pertumbuhan investor ke depan masih akan terus tumbuh. Dengan asumsi pertumbuhan investor saat ini, ia berharap hingga akhir tahun nanti, jumlah investor baru reksadana setidaknya bisa bertambah hingga 600.000 hingga 1 juta investor.

“Apalagi, berinvestasi di reksadana cenderung lebih diminati ketimbang saham. Karena sifatnya yang lebih mudah dan cocok untuk investor pemula. Produknya langsung terdiversifikasi, dikelola oleh manajer investasi (MI), dan nilai minimal investasinya pun murah,” imbuh Hari

Baca Juga: Ada pandemi Covid-19, rencana investasi penerima tax holiday makin mengecil

Hari mengingatkan, industri reksadana punya tagline berupa pahami dan nikmati. Oleh karena itu, sebelum masuk, masyarakat sebaiknya memahami dulu produk, risiko investasi, potensi imbal hasil, kewajiban investor, dan detail-detail lain. Hal ini agar investor tidak salah pilih produk, sehingga kehati-hatian harus tetap jadi hal yang utama.

“Masalahnya, belakangan ini marak penipuan menggunakan nama MI atau pejabat MI di sosial media yang menawarkan tawaran investasi reksadana dan dana ditransfer ke nomor rekening si penipu. Perlu diingat, tidak ada penawaran investasi secara pribadi seperti itu. Belilah dan lakukan transaksi di APERD yang sudah terverifikasi oleh OJK,” tutup Hari.

Baca Juga: BEI akan meluncurkan indeks syariah baru IDX MES BUMN17 bulan ini

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×