kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45999,87   -11,00   -1.09%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Investor Asing Mulai Masuk Ke Bursa, Saham Blue Chip Ini Diprediksi Jadi Pilihan


Jumat, 17 November 2023 / 07:21 WIB
Investor Asing Mulai Masuk Ke Bursa, Saham Blue Chip Ini Diprediksi Jadi Pilihan
ILUSTRASI. Investor Asing Mulai Masuk Ke Bursa, Saham Blue Chip Ini Diprediksi Jadi Pilihan


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dana investor asing kembali masuk ke pasar modal Indonesia pada pertengahan November 2023 ini. Diprediksi, aliran dana asing di Bursa Efek Indonesia (BEI) akan terus berlanjut hingga akhir tahun. Berikut sejumlah saham pilihan, termasuk saham blue chip yang diprediksi akan jadi favorit investor asing.

Investor asing kembali mencatatkan aksi beli bersih (net buy) di BEI pada perdagangan Kamis 16 November 2023. Investor asing mencetak net buy sebesar Rp 405,65 miliar, meneruskan posisi di hari sebelumnya yang tercatat sebanyak Rp 681,32 miliar.

Aliran dana asing pun turut mendorong gerak menanjak Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). Meski dominan bergerak di zona merah sepanjang perdagangan Kamis (16/11), IHSG hanya turun tipis 0,19 poin. Nyaris tak beranjak dari penutupan Rabu (15/11) di area 6.958.

Situasi ini menjadi angin segar di tengah posisi net sell yang secara year to date sudah bernilai jumbo, yakni Rp 15,32 triliun. Equity Research Analyst Phintraco Sekuritas Rio Febrian mengamati capital outflow dari investor asing utamanya dipicu oleh sentimen geopolitik dan kebijakan moneter global, khususnya The Fed pada kuartal III-2023.

Memasuki pertengahan bulan November ini, situasi yang lebih kondusif berpotensi mendorong IHSG dan menarik capital inflow. Salah satu faktor pentingnya adalah sinyal dari The Fed soal arah kebijakan yang less aggressive hingga tahun 2024.

"Hal ini berpotensi memicu investor baik domestik dan asing untuk melakukan priced in terhadap instrumen investasi berisiko tinggi termasuk saham," kata Rio kepada Kontan.co.id, Kamis (16/11).

Financial Expert Ajaib Sekuritas Ratih Mustikoningsih menambahkan, sentimen eksternal memang mendorong capital inflow ke pasar Indonesia. Katalis penting masih bersumber dari Amerika Serikat (AS) yang melaporkan inflasi di tingkat konsumen secara tahunan di level 3,2% pada Oktober 2023, lebih rendah dari bulan sebelumnya di posisi 3,7%. 

Kondisi ini ikut berimbas pada imbal hasil US Treasury, yang kemudian menyebabkan nilai tukar rupiah kembali terapresiasi. "Hal ini turut menjadi katalis positif investor asing kembali masuk ke instrumen portofolio domestik, salah satunya pasar ekuitas," terang Ratih.

Equity & Economics Analyst KGI Sekuritas Indonesia Rovandi mengamini, perkembangan di AS juga memompa capital inflow di emerging markets kawasan Asia, termasuk Indonesia.

"Dengan inflasi di AS mulai melemah dan terlihat arus dana masuk kembali ke Asia. Jadi sentimen positif buat IHSG di bulan ini," ujar Rovandi.

Meski tidak signifikan, tapi Rio mencermati bahwa momentum rebalancing Indeks Morgan Stanley Capital International (MSCI) ikut memberikan kontribusi. Hal ini mempertimbangkan sebagian investor asing yang berinvestasi di pasar Indonesia menggunakan jasa manajer investasi.

"Sehingga, dengan adanya rebalancing indeks MSCI relatif mendorong capital inflow ke pasar Indonesia sebagai bentuk rotasi indeks dalam portofolio mereka," kata Rio

Namun, investor tetap harus waspada, lantaran sumbatan bagi capital inflow masih ada. Rio mengingatkan potensi capital outflow bahkan masih terbuka lebar menimbang masih adanya uncertainty risk, terutama akibat kondisi geopolitik.

Sedangkan Ratih menyoroti potensi tren suku bunga tinggi yang masih berjalan hingga tahun depan. Alhasil, meski volatilitas global perlahan mereda dan pertumbuhan ekonomi nasional terjaga, pelaku pasar masih wait and see. Termasuk terhadap kebijakan moneter The Fed di awal bulan Desember nanti. 

Head of Equity Research Kiwoom Sekuritas Indonesia Sukarno Alatas menimpali, potensi net buy akan berlanjut sampai tutup tahun 2023. Tapi secara akumulasi lebih berpeluang tetap membukukan net sell. Sukarno pun menyoroti sentimen Pemilihan Presiden (Pilpres).

"Untuk proyeksinya, tahun depan potensi net buy sebesar atau mendekati net sell di tahun ini. Kuncinya Pilpres berjalan dengan kondusif, yang bakal jadi sentimen positif siapa pun yang menjadi pemenangnya," ujar Sukarno.

Rekomendasi Saham

Pengamat Pasar Modal & Founder WH-Project William Hartanto ikut mengamati, biasanya IHSG juga cenderung stagnan menjelang Pilpres. Dia lantas mengingatkan capital inflow yang kembali mengalir dalam dua hari terakhir belum bisa dikatakan sebagai titik balik. 

Hanya saja, penurunan terbatas IHSG ini masih berupa koreksi sehat, yang justru layak dimanfaatkan sebagai momentum koleksi. William pun memilah sejumlah sektor dan saham yang berpeluang menjadi buruan investor asing pada akhir tahun ini.

Saham-saham emiten bank, tambang dan energi masih bisa unjuk gigi. Selain itu, William melihat sektor properti juga cukup seksi. Dia mengamati investor asing mulai mengakumulasi beberapa saham properti dalam satu bulan terakhir. 

Dus, dari sektor tersebut pelaku pasar bisa mencermati PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI), PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI), PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA), PT Summarecon Agung Tbk (SMRA), PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE), dan PT Ciputra Development Tbk (CTRA).

 

Rovandi juga menjagokan saham bank, terutama empat big bank dan PT Bank BTPN Syariah Tbk (BTPS). Kemudian saham emiten tambang yakni MDKA, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) dan PT United Tractors Tbk (UNTR). Di samping itu, Rovandi menyodorkan saham poultry, PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk (CPIN).

Sukarno memilah empat saham sebagai stock pick, yakni BBRI, BBNI, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) dan PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR). Sedangkan Rio menyematkan rekomendasi trading buy terhadap saham MDKA, PT Astra International Tbk (ASII) dan PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES).

Nah, dari saham pilihan di atas, yang termasuk saham blue chip di Indeks LQ45 antara lain BBRI, BBNI, ANTM, ACS, ASII, TLKM, MDKA, UNTR dan CPIN.

Saham blue chip adalah saham lapis satu di bursa. Saham blue chip biasanya memiliki kapitalisasi pasar besar dari puluhan triliun hingga ratusan triliun rupiah.

Selanjutnya: Medco Energi (MEDC) Rampungkan Tender Offer 4 Surat Utang

Menarik Dibaca: Katalog Promo JSM Alfamart Periode 17-19 November 2023, Lebih Hemat Hanya 3 Hari!

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×