kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45812,30   5,40   0.67%
  • EMAS1.056.000 0,19%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Ini strategi Indocement (INTP) sehingga kantongi laba Rp 400 miliar di kuartal I 2020


Minggu, 05 Juli 2020 / 18:06 WIB
Ini strategi Indocement (INTP) sehingga kantongi laba Rp 400 miliar di kuartal I 2020
ILUSTRASI. Pekerja membongkar muatan semen untuk dikirim antar pulau di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Jumat (7/7). Kementerian Perindustrian memperkirakan total kapasitas semen nasional pada 2017 akan mencapai 102 juta ton dari total kebutuhan 70 juta ton pertahu

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Di tengah kondisi industri semen yang mengalami kelebihan pasokan (over supply), PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) masih membukukan pertumbuhan kinerja bottomline.

Emiten produsen semen merek tiga roda ini membukukan laba bersih sebesar Rp 400,43 miliar, naik tipis 0,87% dari periode yang sama tahun lalu.

Meski demikian, konstituen Indeks Kompas100 ini mencatatkan penurunan dari sisi topline. Pendapatan INTP turun 9,91% secara year-on-year (Year) menjadi Rp 3,36 triliun dari sebelumnya Rp 3,73 triliun.

Baca Juga: Bukukan kinerja positif, simak rekomendasi saham Indocement (INTP)

Antonius Marcos, Sekretaris Perusahaan Indocement mengatakan, kenaikan laba bersih pada kuartal pertama 2020 dibandingkan periode yang sama tahun lalu disebabkan oleh kombinasi beberapa faktor, terutama keberhasilan program efisiensi.

Marcos melanjutkan, program efisiensi yang telah dicanangkan sejak awal tahun tersebut menyebabkan terjadinya penurunan biaya energi dan juga biaya produksi tetap (fixed production cost).

“Fokus kami pada pangsa pasar utama kami, yaitu wilayah Jabodetabek, juga menyebabkan biaya distribusi menjadi lebih rendah dibandingkan tahun lalu,” terang Marcos kepada Kontan.co.id, Minggu (5/7).

Baca Juga: Sejumlah emiten indeks LQ45 alokasikan capex yang lebih rendah untuk tahun ini

Mengutip laporan keuangan per kuartal pertama 2020, INTP mencatatkan penurunan beberapa pos beban. Beban pokok pendapatan misalnya, INTP menanggung beban pokok pendapatan senilai Rp 2,29 triliun, turun 10,54% dibandingkan dengan beban pokok pendapatan tahun lalu.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×