kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45912,29   4,41   0.49%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Ini sentimen yang akan mendorong permintaan semen dalam negeri


Senin, 12 Oktober 2020 / 11:00 WIB
Ini sentimen yang akan mendorong permintaan semen dalam negeri
ILUSTRASI. Semenn.

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Undang-Undang sapu jagad omnibus law diyakini akan membawa aliran dana investasi asing langsung (foreign direct investment) ke tanah air. Hal ini pun berdampak positif untuk emiten semen sebab akan mempengaruhi tingkat pembangunan infrastruktur hingga properti di dalam negeri.

Selain omnibus law, tren suku bunga yang rendah juga merupakan katalisator yang baik untuk industri semen secara tidak langsung. Antonius Marcos, Sekretaris Perusahaan PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) menjabarkan, dengan tingkat suku bunga yang rendah, masyarakat dapat melakukan investasi di dunia properti hingga akhirnya berefek pada konsumsi semen domestik yang akan naik. “Ini adalah salah satu kebijakan pemerintah yang mendukung dunia usaha,” ujar Marcos.

Periode Agustus 2020, penjualan semen INTP mencapai lebih dari 1,5 juta ton. Marcos mengatakan, Agustus merupakan salah satu bulan dengan volume tertinggi tahun ini. Sementara jika diakumulasikan, penjualan semen INTP selama delapan bulan pertama 2020 mencapai lebih dari 11 juta ton.

Baca Juga: Semen Baturaja (SMBR) sudah memenuhi 95% target penjualan tahun ini

Meski DKI Jakarta yang merupakan salah satu pangsa pasar utama INTP sempat menerapkan kembali pembatasan sosial berskala besar (PSBB), INTP tidak mengubah target penjualan tahun ini, yang diproyeksikan turun di kisaran 5% sampai 7% dari tahun sebelumnya. Sebagai gambaran, volume penjualan INTP pada tahun lalu mencapai 18,1 juta ton. INTP pun memprediksikan pangsa pasar (market share) di Jawa Barat dan DKI Jakarta yang merupakan dua wilayah utama pasar INTP, berada di kisaran 46,2% hingga akhir tahun ini.

Sementara itu, Analis Phillip Sekuritas Indonesia Anugerah Zamzami Nasr menilai, katalis positif lain yang mungkin menjadi pendorong penjualan semen tahun ini adalah cukup stabilnya harga semen di pasaran sehingga diharapkan tidak terjadi fenomena perang harga antar pemain. Selain itu, efisiensi yang dilakukan para emiten dan juga tren harga komoditas energi yang rendah dinilai cukup meringankan beban emiten semen. Diantara empat emiten semen, Zamzami lebih merekomendasikan saham PT Semen Indonesia Tbk  (SMGR) dengan target harga Rp 12.000 per saham. 

Baca Juga: Pasang Strategi Hadapi Pandemi, Begini Rekomendasi Saham SMGR dan INTP

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
MENAGIH UTANG ITU MUDAH Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 7

[X]
×