Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.393
  • EMAS666.000 0,60%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Ini kata Boy Thohir soal harga batubara yang volatile

Kamis, 16 Mei 2019 / 11:24 WIB

Ini kata Boy Thohir soal harga batubara yang volatile
ILUSTRASI. Garibaldi Thohir

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga batubara yang naik turun akibat perang dagang, membuat sejumlah perusahaan berhati-hati. Tapi tidak untuk PT Adaro Energy Tbk (ADRO).

Presiden Direktur Adaro Energy Garibaldi Thohir mengaku, harga batubara memang di luar kontrol. Tapi permintaan (demand) masih relatif baik.


"Dalam harga yang volatile ini, saya melihat demand relatif oke, dia nggak naik tapi stabil. Tapi saat ini permasalahannya ada dari sisi supply," kata dia, Rabu (15/5).

Menurutnya, supply batubara saat ini terganjal oleh pembiayaan untuk tambang yang baru. Sebab, bank saat ini cenderung selektif memberikan pembiayaan untuk proyek batubara.

"Kalau tidak ada financing baru, berarti supply baru juga tidak meningkat. Kalau supply tidak meningkat karena tidak ada pemain baru berarti harga stabil. Di atas US$ 80, sekarang di US$ 85 per ton," tambah pria yang akrab disapa Boy itu.

Apalagi menurut dia, di tahun depan ia memprediksi kebutuhan batubara akan naik seiring dengan banyaknya PLTU yang beroperasi. "Tahun depan PLTU Batang jadi, terus juga ada yang di Vietnam, Jepang, Thailand, India juga. Nah, untuk tahun ini belum ada baru, jadi once sudah ada yang baru maka demand akan naik, tapi balik lagi tergantung supply," jelas Boy.

Tapi lagi-lagi, ia bilang pasokan batubara di tahun depan masih akan terbatas karena kesulitan financing untuk proyek baru. "Financing pertambangan itu makin ketat, tidak seperti di 2011 batubara booming semua mau main batubara sehingga supply meningkat," katanya.

Boy memperkirakan, harga batubara akan cenderung stabil karena pasokan tidak meningkat drastis. Adaro menargetkan, meski demand tahun depan meningkat, pasokan batubara ADRO masih akan tetap di 54 juta ton-56 juta ton. Alasannya, pengoperasian PLTU baru ini sudah masuk dalam perhitungan ADRO.

"Nggak terpengaruh, karena kami memiliki kontrak jangka panjang. Jadi kontrak-kontrak itu sudah kami perhitungkan karena ada yang habis jadi sudah masuk schedule," lanjut Boy.

Tapi untuk jangka menengah (2-3 tahun), Adaro akan fokus meningkatkan produksi coking coal menjadi tiga juta ton dari saat ini hanya satu juta ton di domestik. Sebab, perusahaan mengaku coking coal memiliki margin yang cukup besar.

Pasalnya, coking coal ini bisa menjadi bahan untuk baja dan pembangunan infrastruktur. Pun pemakaiannya juga bisa bisa tergantikan. Apalagi sumber daya untuk coking coal juga terbatas.


Reporter: Sinar Putri S.Utami
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0541 || diagnostic_web = 0.3356

Close [X]
×