kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.013,51   -2,48   -0.24%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Ini Jurus Bank Amar (AMAR) Penuhi Modal Inti Minimum Rp 3 Triliun


Kamis, 03 Februari 2022 / 08:05 WIB
Ini Jurus Bank Amar (AMAR) Penuhi Modal Inti Minimum Rp 3 Triliun


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Amar Indonesia Tbk (AMAR) mengungkapkan bahwa saat ini sedang melakukan penjajakan dengan investor strategis. Hal tersebut dilakukan untuk mengembangkan bisnis Bank Amar sebagai bank digital.

Perseroan akan mengundang investor strategis masuk melalui penawaran umum terbatas dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue. Dukungan investor dibutuhkan Bank Amar dalam rangka memenuhi ketentuan modal inti minimum Rp 3 triliun yang tenggak waktunya tinggal 11 bulan lagi.

"Kami sedang dalam pembicaraan dengan potensial investor untuk memenuhi modal inti Rp 3 triliun," kata Presiden Direktur Bank Amar Vishal Tulsian dalam webinar, Rabu (2/2).

Pada bulan Februari ini, Bank Amar akan menggelar rights issue dengan target dana Rp 1 triliun. Perseroan akan menerbitkan saham baru sebanyak 5,78 miliar dengan nominal Rp100 per saham dengan harga pelaksanaan Rp 173 per saham.

Tolaram Group Inc, selaku pemegang saham pengendali Bank Amar dengan kepemilikan saham 30% akan mengeksekusi seluruh haknya dalam rights issue ini dan sekaligus akan bertindak sebagai pembeli siaga untuk menyerap saham baru yang tidak diambil pemegang saham lainnya maksimal Rp 700,5 miliar.

Baca Juga: Bank Amar Indonesia (AMAR) Tetap Dikendalikan oleh Tolaram Group

Setelah pelaksanaan rights issue ini rampung, Bank Amar akan kembali lagi melakukan rights issue untuk memenuhi ketentuan modal inti. Adapun per September 2021, modal inti bank ini masih Rp 1,01 triliun.

"Kami akan kembali melakukan rights issue lagi sehingga akan memenuhi aturan permodalan," tegas Vishal.

Rights issue pertama Bank Amar akan digelar bulan ini. Tanggal terakhir perdagangan saham dengan HMETD atau cum rights di pasar reguler dan negosiasi dijadwalkan pada 9 Februari 2022, sedangkan di pasar tunai pada 11 Februari.

 

 

Tanggal mulai perdagangan saham tanpa HMETD atau ex-right di pasar reguler dan negosiasi dijadwalkan pada 10 Februari, sedangkan di pasar tunai pada 14 Februari. Pencatatan saham hasil HMETD di Bursa Efek Indonesia (BEI) ditargetkan pada 15 Februari.

Vishal menambahkan, Bank Amar sebagai bank digital akan tetap fokus untuk menggarap segmen Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Dia bilang, ekosistem yang sudah dibentuk Bank Amar saat ini sudah besar.

"Kami akan fokus mengembangkan ekosistem. Aplikasi Tunaiku saat ini sudah didownload 10 juta pengguna sehingga kami sudah punya jaringan kustomer yang cukup besar," pungkasnya.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×