kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Indonesian Tobacco (ITIC) sudah serap 100% dana IPO untuk beli tembakau


Rabu, 15 Januari 2020 / 21:54 WIB
Indonesian Tobacco (ITIC) sudah serap 100% dana IPO untuk beli tembakau
ILUSTRASI. Direktur Utama PT Indonesian Tobacco Tbk (ITIC) Djonni Saksono (kedua kiri), Komisaris Utama Shirley Suwantinna (kanan) dan Komisaris Independen Samsul hidayat (kiri) berbincang dengan Direktur Bursa Efek Indonesia Laksono Widodo (kedua kanan). ANTARA FOT

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Yoyok

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Indonesian Tobacco Tbk baru saja menyampaikan laporan realisasi penggunaan dana hasil penawaran umum per 31 Desember 2019 melalui pengumuman keterbukaan informasi IDX pada Rabu (15/01).

Sebelumnya, perusahaan pengolahan tembakau iris yang memiliki kode saham ITIC ini memperoleh dana segar hingga Rp 60,01 miliar dari hasil penawaran umum (initial public offering/IPO) pada 4 Juli 2019 lalu. 

Baca Juga: Tak terdampak cukai, Indonesian Tobacco (ITIC) optimistis tumbuh 20%

Dalam penawaran umum tersebut, ITIC menawarkan 274,06 juta saham atau setara dengan 29,13% dari modal yang ditempatkan dan disetor penuh.

Setelah dikurangi biaya penawaran umum sebesar Rp 8,41 miliar, perseroan mengantongi hasil bersih sebesar Rp 51.60 miliar. Mengacu kepada rencana penggunaan dana perseroan, 100% dari hasil bersih ini akan digunakan sebagai modal kerja. 

Baca Juga: Indonesian Tobacco (ITIC) sasar segmen ritel modern

Hingga 31 Desember 2019, perseroan telah merealisasikan penggunaan dana sebanyak  Rp 51.60 miliar untuk membeli tembakau jawa tengah sebesar Rp 25,83 miliar (50%), Tembakau Jawa Timur 25,40 miliar (49%) dan Tembakau Lombok Rp 370,99 juta (1%).

Dengan demikian, perseroan sudah tidak memiliki sisa dana hasil bersih penawaran umum alias sudah menyerap 100% dana hasil IPO.




TERBARU

Close [X]
×