kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

IHSG sudah naik signifikan, bagaimana peluang January effect?


Minggu, 27 Desember 2020 / 12:52 WIB
IHSG sudah naik signifikan, bagaimana peluang January effect?


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) masih bersemi sepanjang Desember 2020. Di bulan terakhir tahun ini, IHSG masih menghijau 7,06%. Pada perdagangan Rabu (23/12), IHSG sudah bertengger di atas level 6.000, tepatnya di 6.008,71.

Penguatan IHSG pada bulan Desember pun bersamaan dengan momentum windows dressing. Para pengelola reksadana dan manajer portofolio lainnya memoles penampilan kinerja dana di akhir tahun.

Nah, biasanya penguatan IHSG pada periode Desember akan berlanjut pada Januari tahun depan. Fenomena ini disebut dengan January effect. January effect merupakan fenomena tahunan yang terjadi pada pasar modal dengan menguatnya harga-harga saham di bulan Januari.

Pertanyaannya, apakah January effect akan terjadi pada tahun depan? Kepala Riset NH Korindo Sekuritas Indonesia Anggaraksa Arismunandar menilai, dengan kenaikan kumulatif yang telah terjadi dalam periode Oktober-Desember 2020, IHSG memiliki potensi untuk mengalami cooling down terlebih dahulu di bulan Januari.

Baca Juga: Tahun 2021 akan menjadi tahun investasi saham

“Meskipun pasar mengenal mitos January effect, tetapi fenomena ini cenderung tidak sekuat fenomena windows dressing di bulan Desember,” terang Anggaraksa kepada Kontan.co.id.

Melansir Bloomberg, sepanjang kuartal keempat berjalan, IHSG sudah naik cukup signifikan, yakni mencapai 23,38%. Di periode Oktober 2020, IHSG tumbuh 5,30%. Sementara di periode November 2020, IHSG memberi return 9,44%.

Di awal tahun depan, lanjut Anggaraksa, sentimen yang patut diwaspadai oleh pelaku pasar antara lain masih akan seputar pandemi Covid-19. Pasar akan mengamati perkembangan dimulainya proses vaksinasi yang rencananya akan dimulai tahun  depan. Di sisi lain, investor juga akan mewaspadai masih tingginya jumlah kasus infeksi dan kemunculan varian baru Covid-19.

Baca Juga: Berkinerja apik di tahun ini, obligasi disebut masih akan prospektif pada tahun depan

Di sisi lain, masih ada sejumlah katalis positif yang dinilai mampu menjadi angin segar bagi IHSG. Menurut Anggaraksa, sentimen positif yang berpeluang mendorong IHSG antara lain adalah pembentukan sovereign wealth fund (SWF) serta aturan-aturan turunan dari Omnibus Law UU Cipta Kerja lainnya.

Di awal tahun depan, NH Korindo Sekuritas Indonesia merekomendasikan saham di sektor-sektor cyclical seperti properti, konstruksi, dan pertambangan nikel. Adapun saham yang bisa menjadi pilihan antara lain PT Ciputra Development Tbk (CTRA), PT Pakuwon Jati Tbk (PWON), PT Wijaya Karya Tbk (WIKA), PT PP Tbk (PTPP), PT Vale Indonesia Tbk (INCO), dan PT Aneka Tambang Tbk (ANTM).

Selain itu, Anggaraksa juga menyarankan agar investor tetap mengombinasikan dengan saham-saham yang bersifat defensif seperti sektor telekomunikasi dan perbankan (banking). Saham-saham yang bisa menjadi pilihan antara lain PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM), PT XL Axiata Tbk (EXCL), PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) dan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI). 

Baca Juga: Bahana TCW proyeksikan IHSG pada 2021 bisa sentuh 6.800, didorong stimulus ekonomi

Baca Juga: IHSG diproyeksi menguat pada Senin (28/12), cermati rekomendasi berikut

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×