kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

IHSG sesi I anjlok dalam, ini faktor-faktor pemicunya


Kamis, 14 November 2019 / 12:41 WIB
IHSG sesi I anjlok dalam, ini faktor-faktor pemicunya
ILUSTRASI. Pegawai melintas di depan layar pergerakan harga saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/aww.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie, Nur Qolbi, Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pada akhir sesi I, Kamis (14/11), Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) turun lumayan dalam. Meski indeks sempat menguat pada awal perdagangan, namun kekuatan IHSG tak bertahan lama dan berangsur turun lagi.

Data RTI menunjukkan, IHSG sesi I ditutup pada posisi 6.080,19. Itu berarti dalam tempo 3 jam perdagangan, indeks utama di bursa saham Indonesia ini turun sedalam 1,01%.

Penurunan IHSG itu ternyata sejalan dengan penurunan indeks sektoral. Dari 10 indeks sektoral di Bursa Efek Indonesia, sembilan di antaranya negatif. Mereka adalah:

  • sektor barang konsumsi turun 0,20%
  • sektor manufaktur turun 0,85% sektor perdagangan turun 0,99%
  • sektor keuangan turun 1,10%
  • sektor pertambangan turun 1,10%
  • sektor pertanian turun 1,31%
  • sektor industri dasar turun 1,50%
  • sektor aneka industri turun 1,60%
  • sektor infrastruktur turun -1,83%.

Adapun satu indeks sektoral yang positif alias naik adalah sektor Konstruksi (0,09%).

Baca Juga: IHSG terjun ke bawah 6.100 pada akhir perdagangan sesi I

Tampak bahwa penurunan terdalam perdagangan ini menimpa indeks sektor Infrastruktur. Adapun kenaikan paling tinggi dialami indeks sektor Konstruksi.

Penurunan indeks hari ini memang sudah diprediksi sebelumnya oleh sejumlah analis. Analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani menilai, saat ini IHSG tengah kekurangan sentimen untuk bergerak naik.



Video Pilihan

TERBARU

Close [X]
×