kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45893,40   1,81   0.20%
  • EMAS1.357.000 -0,07%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

IHSG Menguat 5,65% Sejak Awal Tahun, Begini Prediksi Untuk 2024


Minggu, 24 Desember 2023 / 11:25 WIB
IHSG Menguat 5,65% Sejak Awal Tahun, Begini Prediksi Untuk 2024
ILUSTRASI. Kinerja IHSG hanya kalah dari indeks saham Vietnam di kawasan Asia Tenggara.


Reporter: Aulia Ivanka Rahmana | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 5,65% sejak awal tahun hingga Jumat (22/12). Di Asia Tenggara, kinerja IHSG hanya kalah oleh indeks utama saham Vietnam yang melesat 9,53%. Sementara indeks saham Thailand, Singapura, Malaysia, dan Filipina turun.

Kinerja IHSG di Asia tak lebih baik. Karena bursa saham Taiwan, Korea Selatan, Jepang, dan India naik dobel digit sejak awal tahun hingga akhir pekan ini.

Associate Director Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nicodemus mengatakan, ia optimistis terhadap kinerja pasar saham Indonesia di 2024 yang lebih baik. "Ini tentu merupakan harapan setiap tahun yang memang tahun depan ketidakpastian masih akan sama seperti dengan tahun ini," kata Nico kepada Kontan.co.id, Kamis (21/12).

Meskipun demikian, akselerasi pemulihan diharapkan akan jauh lebih baik daripada tahun ini. Pemulihan pasar saham ditopang oleh kuatnya fundamental Indonesia, fiskal berjalan yang lebih baik, serta adanya pemilihan umum (pemilu) tahun 2024. 

"Pemilu pun memiliki dua sisi, akan positif apabila kondusif dan berjalan dengan lancar, akan negatif apabila ternyata tensi politik terlalu tinggi. Karena politik akan memainkan peranan penting untuk menciptakan perekonomian yang berkelanjutan," lanjut dia.

Baca Juga: Chandra Asri (TPIA) Top Gainer, Barito Pacific (BRPT) Justru Top Loser LQ45

Nico merincikan sentimen yang mempengaruhi kinerja pasar saham Indonesia di tahun depan. Sentimen positif pertama datang dari penurunan tingkat suku bunga, pemilu di dalam negeri dan di Amerika Serikat, konsumsi daya beli yang terjaga, dan inflasi di Indonesia yang rendah.

Sementara sentimen negatif yang ia paparkan, yaitu tensi geopolitik Rusia dengan Ukraina dan Hamas dengan Israel. Lalu, turunnya permintaan global, inflasi yang masih belum terkendali sepenuhnya, tingkat suku bunga akan lebih lama di level tinggi.

Adapun, melambatnya perekonomian China juga dinilai akan mempengaruhi, seperti adanya disinflasi, hilangnya kepercayaan konsumen, permintaan barang dari Tiongkok yang turun, capital outflow dari Tiongkok, dan properti yang turun. Terakhir, adanya divergensi kebijakan moneter.

"Karena situasi dan kondisi yang positif seperti yang ada saat ini yang membuat sektor-sektor tersebut berpotensi menguat," tuturnya.

Sementara sektor yang Nico prediksi akan cenderung stagnan di tahun 2024 adalah sektor energi dan kesehatan.

Baca Juga: Menguat 0,65% Sepekan, Ini Top Gainers & Top Losers IHSG Sepekan

Head Customer Literation and Education Kiwoom Sekuritas Indonesia Oktavianus Audi mengatakan kinerja pasar saham Indonesia di tahun depan akan dipengaruhi berbagai sentimen. Ia menilai potensi penguatan IHSG masih terbuka seiring dengan kuatnya fundamental ekonomi Indonesia, dan potensi arus investasi kembali ke pasar saham.

Faktor yang mempengaruhi di antaranya, pelonggaran kebijakan moneter bank sentral yang diperkirakan pasar akan lebih cepat setidaknya di kuartal I-2024. Federal Reserve diperkirakan menurunkan suku bunga di tengah tahun depan.

"Kami melihat pasar akan mendapatkan sentimen positif dengan dorongan arus investasi bisa kembali ke pasar saham," kata Oktavianus kepada Kontan.co.id, Kamis (21/12).

Selanjutnya, realokasi portfolio karena potensi penurunan yield US Treasury dan yield obligasi pemerintah dapat terjadi seiring dengan pemangkasan suku bunga. Lalu, kuatnya fundamental ekonomi Indonesia, target pertumbuhan ekonomi di atas 5% serta kenaikan inflasi yang lebih terjaga akan menjadi pondasi daya beli masyarakat.

Terakhir, tren pasca pemilu yang positif, terlihat berdasarkan data sebelumnya, pada periode pemilu presiden tahun 2009 naik +82%, 2015 naik +14%, dan 2019 (terkecuali Covid-19) di mana IHSG alami kenaikan seiring dengan kebijakan keberlanjutan pembangunan.

Baca Juga: Saham Lapis Kedua & Ketiga Masih Berpotensi Naik di Tahun Depan

Oktavianus melihat target IHSG di tahun 2024 dengan base line di level 7.652 didorong oleh asumsi Produk Domestik Bruto (PDB) tumbuh 5% year on year (YoY). 

Sektor yang menurutnya memiliki potensi menguat adalah sektor keuangan, infrastruktur, dan konsumer yang akan didorong dengan pertumbuhan PDB dan optimisme daya beli masyarakat yang terjaga.

Terkait target IHSG di tahun 2024, Oktavianus melihat, dengan base line di level 7.652 didorong oleh asumsi Produk Domestik Bruto (PDB) tumbuh 5% YoY.

Nico menargetkan IHSG akan bergerak dengan rentang 7.350-7.460 di tahun 2024. Ia juga memprediksi sektor perbankan, konsumer dan ritel, telekomunikasi, infrastruktur, properti, dan otomotif yang akan berpotensi menguat di 2024.

Baca Juga: IHSG Catat Net Sell Terbesar pada 10 Saham Ini Selama Sepekan Ini

Oktavianus merekomendasikan saham buy pada saham-saham seperti, BBRI dengan target harga Rp 5.920 per saham, BMRI dengan target harga Rp 7.150 per saham, TLKM dengan target harga Rp 4.950 per saham, JSMR dengan target harga Rp 6.830 per saham, dan INDF dengan target harga Rp 8.000 per saham.

Sementara Nico merekomendasikan saham dari beberapa sektor. Pada sektor perbankan, ia merekomendasikan saham BBCA, BBRI, BBNI, BMRI, ARTO, dan BRIS. Di sektor perindustrian, ASII dan UNTR

Selanjutnya di sektor barang baku, saham INCO, ANTM, dan BRPT. Sektor properti, BSDE, SMRA, dan CTRA. Lalu, di sektor consumer non cyclical, saham INDF, ICBP, MYOR, AMRT, AALI, dan LSIP

Sektor consumer cyclical, saham MAPI, ACES, ERAA, dan AUTO. Terakhir, sektor infrastruktur, saham TLKM, EXCL, TBIG, dan JSMR.

Selanjutnya: Budi Said Ajukan PKPU, Antam (ANTM) Siapkan Langkah Hukum

Menarik Dibaca: Ucapan Natal 2023 dan Tahun Baru 2024, Cocok Jadi Status Media Sosial

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×