kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45754,83   4,83   0.64%
  • EMAS1.014.000 0,80%
  • RD.SAHAM -0.36%
  • RD.CAMPURAN -0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Harga saham naik lebih dari 100%, ini rencana Indofarma (INAF) dan Argo Pantes (ARGO)


Kamis, 13 Agustus 2020 / 19:22 WIB
Harga saham naik lebih dari 100%, ini rencana Indofarma (INAF) dan Argo Pantes (ARGO)
ILUSTRASI. Harga saham Indofarma (INAF) dan Argo Pantes (ARGO) naik lebih dari 100% sejak awal tahun.

Reporter: Benedicta Prima | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejak awal tahun, saham PT Indofarma Tbk (INAF) naik 279,31% sejak awal tahun atau year to date (ytd) menjadi Rp 3.300 dan PT Argo Pantes Tbk (ARGO) naik 103,64%. 

Pendapatan INAF naik 21,28% yoy menjadi Rp 447,3 miliar. Tapi di tengah kenaikan pendapatan tersebut Indofarma masih mengalami kerugian Rp 4,66 miliar. Sebagai catatan, kerugian bersih INAF sebenarnya berkurang bila dibanding kerugian semester I-2019 yang mencapai Rp 24,36 miliar. 

Di tengah penurunan laba bersih, Direktur Keuangan dan SDM Indofarma Herry Triyatno mengatakan, INAF masih akan melakukan ekspansi sesuai dengan yang disampaikan pada saat paparan publik 27 Juli 2020 dan 29 Juli 2020 lalu. "Masih konsentrasi untuk membesarkan alat kesehatan dan value chain bisnis holding farmasi. Tidak ada yang baru," jelas Herry kepada Kontan.co.id, Kamis (13/8). 

Baca Juga: Delapan saham naik lebih dari 100% sepanjang 2020, bagaimana saran analis?

Berdasarkan catatan Kontan.co.id, INAF berencana merilis enam produk alat kesehatan. Empat di antaranya untuk memenuhi kebutuhan di masa pandemi Covid-19. Empat  produk yang berkaitan dengan corona seperti teledoc, emergency ventilator, masker, dan hand sanitizer dirilis pada Juli 2020.

Kemudian ada juga produk lain seperti hemodialisis atau alat pencuci darah dan inbody test yang mampu mendeteksi kebutuhan vitamin dan nutrisi. Nantinya, distribusi alat inbody ini akan bekerjasama dengan 10 ritel farmasi milik PT Kimia Farma Tbk (KAEF) di kota-kota besar di Indonesia.

Sedangkan kinerja ARGO justru turun signifikan. Pendapatan ARGO anjlok 85,77% yoy dari US$ 12,72 juta menjadi hanya US$ 1,81 juta. Dus ARGO mencatat kerugian US$ 2,52 juta. Namun kerugian ARGO membaik dari semester I-2019 yang mencapai US$ 3 juta. 

Baca Juga: Saham-saham ini naik lebih dari 100% sepanjang 2020 berjalan, bagaimana kinerjanya?

Direktur Argo Pantes Surjanto Purnadi mengatakan di tengah kondisi saat ini, ARGO belum akan melakukan ekspansi. "Argo pantes tidak ada rencana ekspansi di tahun ini," kata dia. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×