kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Merosot Lebih dari 1%, Pasar Khawatir Kenaikan Bunga


Senin, 24 April 2023 / 16:30 WIB
Harga Minyak Merosot Lebih dari 1%, Pasar Khawatir Kenaikan Bunga
ILUSTRASI. Harga minyak turun lebih dari 1% pada Senin (24/4) karena kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dan prospek ekonomi global.


Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak turun lebih dari 1% pada Senin (24/4) karena kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dan prospek ekonomi global.

Selain itu, pasar juga khawatir prospek permintaan bahan bakar melebihi dukungan dari prospek pengetatan pasokan pada pengurangan pasokan OPEC+.

Harga minyak mentah Brent turun 91 sen, atau 1,11%, menjadi $80,75 per barel pada 0627 GMT. Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate AS berada di US$ 76,96 per barel, juga turun 91 sen atau 1,17% lebih rendah.

Kedua kontrak minyak itu turun lebih dari 5% minggu lalu karena permintaan bensin AS turun dari tahun lalu, memicu kekhawatiran resesi di konsumen minyak utama dunia.

Data ekonomi AS yang lemah dan pendapatan perusahaan yang mengecewakan dari sektor teknologi memicu kekhawatiran pertumbuhan dan penghindaran risiko di kalangan investor, kata analis CMC Markets Tina Teng.

"Dolar AS yang stabil dan imbal hasil obligasi yang meningkat juga menambah tekanan pada pasar komoditas," tambahnya.

Baca Juga: Harga Minyak Kembali Turun ke Kisaran Sebelum Pengumuman Pemangkasan Produksi OPEC+

Bank-bank sentral dari Amerika Serikat hingga Inggris dan Eropa diperkirakan akan menaikkan suku bunga ketika mereka bertemu di minggu pertama bulan Mei, berusaha untuk mengatasi inflasi yang sangat tinggi.

Pemulihan ekonomi China yang bergelombang dari COVID-19 juga mengaburkan prospek permintaan minyaknya, meskipun data bea cukai China menunjukkan pada hari Jumat bahwa importir minyak mentah utama dunia menghasilkan rekor volume pada bulan Maret.

Impor minyak China dari pemasok utama Rusia dan Arab Saudi masing-masing mencapai 2 juta barel per hari (bpd).

Namun, margin penyulingan di Asia telah melemah karena rekor produksi dari penyulingan teratas China dan India, membatasi selera wilayah tersebut untuk pemuatan pasokan Timur Tengah pada bulan Juni.

Namun demikian, analis dan pedagang tetap optimis tentang pemulihan permintaan bahan bakar China menjelang paruh kedua tahun 2023 dan karena pemotongan pasokan tambahan yang direncanakan oleh OPEC+ - Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen sekutu termasuk Rusia - mulai Mei dapat memperketat pasar.

"Pemotongan produksi yang direncanakan oleh aliansi OPEC+ dan prospek permintaan yang kuat dari China dapat memberikan dorongan untuk harga dalam beberapa hari mendatang, di mana Brent kemungkinan akan menemukan dukungan utama di sekitar $79 per barel, sementara untuk minyak mentah WTI, dukungan selaras di $75 per barel. ," kata Sugandha Sachdeva, pakar pasar minyak independen.

Baca Juga: Kekayaan Orang Tajir Rusia Bertambah Lebih dari Setengah Triliun Dolar

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×