kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.026,34   9,98   0.98%
  • EMAS975.000 -0,51%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Harga minyak mentah tergelincir 1% berkat kekhawatiran lockdown di Eropa


Selasa, 10 November 2020 / 13:29 WIB
Harga minyak mentah tergelincir 1% berkat kekhawatiran lockdown di Eropa
ILUSTRASI. Harga minyak mentah melemah


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Harga minyak mentah kembali koreksi pada perdagangan hari ini. Sentimen datang dari kekhawatiran atas permintaan bahan bakar jangka pendek di Eropa yang dilanda virus corona dan Amerika Serikat (AS).

Pada perdagangan sesi sebelumnya, harga minyak mentah berhasil menguat setelah mendapat angin segar dari berita tentang vaksin Covid-19.

Selasa (10/11) pukul 13.00 WIB, harga minyak mentah berjangka jenis West Texas Intermediate (WTI) kontrak pengiriman Januari 2021 melemah 55 sen atau hampir 1,4% menjadi US$ 39,74 per barel. 

Setali tiga uang, harga minyak berjangka jenis Brent kontrak pengiriman Desember 2020 turun 44 sen atau 1% ke level US$ 41,96 per barel.

Baca Juga: Lepas tengah siang, harga emas spot masih naik di US$ 1.881,49 per troi ons

Sebelumnya, kedua kontrak patokan ini melonjak 8%. Ini menjadi kenaikan harian terbesar dalam lebih dari lima bulan, setelah pembuat obat Pfizer dan BioNTech mengatakan pengobatan eksperimental Covid-19 sudah efektif lebih dari 90%, berdasarkan hasil uji coba awal. 

Ini membuat peluncuran massal bagi vaksin Covid-19, bagaimanapun, kemungkinan bisa terjadi dalam beberapa bulan lagi dan hal tersebut tinggal menanti persetujuan peraturan dari otoritas kesehatan.

"Vaksin yang layak benar-benar mengubah permainan untuk minyak - pasar di mana setengah dari permintaan datang dari memindahkan orang dan barang," kata JP Morgan dalam sebuah catatan.

"Tapi seperti yang telah kami tulis sebelumnya, minyak adalah aset spot yang pertama-tama harus membersihkan masalah ketidakseimbangan penawaran dan permintaan saat ini sebelum harga keluar satu hingga dua tahun bisa naik," lanjut JP Morgan.

Di sisi lain, Rystad Energy mengatakan, penguncian di Eropa dapat mengakibatkan hilangnya 1 juta barel per hari dalam permintaan minyak hingga akhir tahun ini.

"Pelacakan cepat beberapa vaksin tidak mengurangi risiko bahwa banyak negara bagian AS harus kembali ke beberapa bentuk penguncian di musim gugur hingga musim dingin ini," kata Head of Oil Markets Rystad Energy Bjornar Tonhaugen.

Data persediaan minyak AS akan keluar pada hari Selasa dari American Petroleum Institute, dan Administrasi Informasi Energi yang merupakan data pemerintah AS akan dirilis hari Rabu.

Lima analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan, secara rata-rata, stok minyak mentah AS turun 1,3 juta barel dalam pekan yang berakhir 6 November.

Baca Juga: IHSG naik 1,55% ke 5.438,79, net buy asing capai Rp 877,297 miliar di sesi I

Sentimen negatif bagi harga minyak juga dipicu oleh komentar dari Menteri Energi Arab Saudi, yang mengatakan bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang dikenal OPEC+, dapat mengubah pakta pengurangan pasokan mereka jika permintaan merosot sebelum vaksin tersebut diberlakukan. tersedia.

OPEC+ setuju untuk memotong pasokan 7,7 juta barel per hari dari Agustus hingga Desember dan kemudian mengurangi pemotongan menjadi 5,7 juta barel per hari dari Januari.

"Jika pasar minyak terus menguat antara sekarang dan pertemuan OPEC+ di akhir bulan, itu bisa terbukti merugikan diri sendiri, karena beberapa anggota mungkin tumbuh lebih enggan untuk memperpanjang pemotongan saat ini ke tahun depan, membuat pasar rentan selama kuartal pertama tahun depan," kata ekonom ING dalam sebuah catatan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era Data Analysis with Excel Pivot Table

[X]
×