kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Harga Minyak Mentah Naik Lebih Tinggi Sore Ini, WTI ke US$81,20


Rabu, 23 November 2022 / 15:19 WIB
Harga Minyak Mentah Naik Lebih Tinggi Sore Ini, WTI ke US$81,20
ILUSTRASI. Harga minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah beringsut lebih tinggi pada hari Rabu (23/11). Data terbaru menunjukkan penarikan minyak mentah Amerika Serikat (AS) yang lebih besar dari perkiraan pada pekan lalu, melebihi kekhawatiran tentang permintaan bahan bakar yang lebih rendah dari China di tengah pengetatan pembatasan Covid-19.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik 27 sen atau 0,3% menjadi US$88,63 per barel pada 0719 GMT. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 25 sen atau 0,3% menjadi US$81,20 per barel.

Kedua kontrak acuan harga minyak naik sekitar 1% pada hari Selasa karena Uni Emirat Arab, Kuwait, Irak dan Aljazair memperkuat komentar dari menteri energi Arab Saudi bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu, (OPEC+), tidak mempertimbangkan untuk meningkatkan minyak. OPEC+ selanjutnya bertemu untuk meninjau produksi pada 4 Desember.

Menurut sumber pasar, data American Petroleum Institute menunjukkan, persediaan minyak mentah AS turun sekitar 4,8 juta barel untuk pekan yang berakhir 18 November.

Baca Juga: Harga Minyak Ditutup Naik 1%, WTI Kembali ke US$ 80 Per Barel

Analis yang disurvei oleh Reuters rata-rata telah memperkirakan penurunan 1,1 juta barel dalam persediaan minyak mentah.

Stok sulingan, yang meliputi minyak pemanas dan bahan bakar jet, naik sekitar 1,1 juta barel dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 600.000 barel.

Ketidakpastian tentang bagaimana Rusia akan menanggapi rencana negara-negara Kelompok Tujuh (G7) untuk membatasi harga minyak Rusia juga memberikan beberapa dukungan ke pasar.

Batas harga akan segera diumumkan, seorang pejabat senior Departemen Keuangan AS mengatakan pada hari Selasa, menambahkan bahwa itu mungkin akan disesuaikan beberapa kali dalam setahun.

"Pedagang memantau dengan cermat ekspor Rusia dan akan mencari seberapa banyak mereka dapat memangkas penjualan asing negara sebagai pembalasan, yang bisa menjadi pendorong bullish untuk harga minyak," kata Managing Partner SPI Asset Management Stephen Innes dalam sebuah catatan.

Sementara itu, importir minyak mentah utama China telah bergulat dengan lonjakan kasus Covid-19 yang telah memperdalam kekhawatiran tentang ekonominya dan dapat terus membatasi kenaikan harga minyak, kata analis CMC Markets Tina Teng.

Selasa malam, pusat keuangan Shanghai memperketat aturan bagi orang yang memasuki kota sementara Beijing menutup taman dan museum.

Teng mengatakan bahwa para pedagang juga berhati-hati menjelang rilis risalah Federal Reserve AS dari pertemuan kebijakan November yang dijadwalkan pada 1900 GMT.

"The Fed diperkirakan akan memberi sinyal perlambatan kenaikan suku bunga tetapi pengulangan hawkish yang mengejutkan akan membebani sentimen, mengangkat dolar AS dan menekan harga komoditas," kata Teng.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×