kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45689,33   17,20   2.56%
  • EMAS917.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Harga minyak mentah masih tertahan meski pemangkasan OPEC mulai terasa


Kamis, 07 Februari 2019 / 07:44 WIB
Harga minyak mentah masih tertahan meski pemangkasan OPEC mulai terasa

Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak pagi ini terkoreksi setelah menguat pada perdagangan kemarin. Kamis (7/2) pukul 7.47 WIB, harga minyak west texas intermediate (WTI) untuk pengiriman Maret 2019 di New York Mercantile Exchange berada di US$ 53,88 per barel.

Harga minyak acuan Amerika Serikat (AS) ini turun 0,24% ketimbang harga penutupan kemarin pada US$ 54,01 per barel. Harga minyak WTI kemarin menguat 0,65%.


Penguatan juga terjadi pada harga minyak brent. Kemarin, harga minyak brent untuk pengiriman April 2019 di ICE Futures melonjak 1,14% ke US$ 62,69 per barel.

Kemarin, data persediaan minyak AS menunjukkan bahwa stok minyak mentah naik lebih rendah daripada prediksi meski perusahaan penyulingan minyak menambah produksi. Persediaan minyak naik 1,3 juta barel hingga 1 Februari. Sementara analis memperkirakan kenaikan persediaan akan mencapai 2,2 juta barel.

"Permintaan minyak olahan naik tajam pekan lalu karena cuaca dingin ekstreem. Inilah yang mengontribusi penurunan persediaan minyak olahan," kata Carsten Fritsch, analis Commerzbank kepada Reuters.

Kenaikan harga minyak brent yang merupakan acuan internasional lebih besar, karena adanya laporan bahwa OPEC telah memangkas tiga perempat dari target pemangkasan 1,2 juta barel minyak per hari pada bulan lalu.

Pengetatan pasar minyak juga ditambah dengan sanksi AS atas perusahaan minyak pelat merah Venezuela. Sanksi ini mencegah perusahaan pengolahan minyak AWS untuk membayar ke PDVSA yang dicurigai telah dikontrol oleh Presiden Venezuela Nicolas Maduro.

Sementara nilai tukar dollar AS yang menguat telah membatasi kenaikan harga minyak. "Meski ada upaya harga minyak menembus resistance US$ 55, pasar kembali turun karena penguatan dollar," kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates.

Perseteruan dagang AS-China serta prospek perlambatan ekonomi global turut menekan harga minyak.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×