kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,73   8,09   0.86%
  • EMAS1.029.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Harga Minyak Mentah Jatuh Selasa (6/12), Brent ke US$81,47 dan WTI ke US$75,75


Selasa, 06 Desember 2022 / 21:06 WIB
Harga Minyak Mentah Jatuh Selasa (6/12), Brent ke US$81,47 dan WTI ke US$75,75
ILUSTRASI. Harga minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak jatuh di pasar yang bergejolak pada hari Selasa (6/12). Dolar AS tetap kuat dan ketidakpastian ekonomi mengimbangi dampak bullish dari pembatasan harga yang ditempatkan pada minyak Rusia dan prospek peningkatan permintaan di China.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent turun US$1,21 atau US$1,46% menjadi US$81,47 per barel pada 1254 GMT. Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun US$1,18 atau US$1,53% menjadi US$75,75. Brent telah naik lebih dari US$1 dalam perdagangan Asia.

Sebelumnya, harga minyak mentah pada hari Senin (5/12) mencatat penurunan harian terbesar dalam dua minggu setelah data industri jasa AS menunjukkan ekonomi AS yang kuat dan mendorong ekspektasi suku bunga yang lebih tinggi dari perkiraan baru-baru ini.

Indeks dolar AS melemah pada hari Selasa tetapi masih mendapatkan dukungan dari taruhan suku bunga yang lebih tinggi, menyusul reli terbesar dalam dua minggu pada hari Senin.

Greenback yang lebih kuat membuat minyak berdenominasi dolar lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang lain, mengurangi permintaan komoditas.

Baca Juga: Harga Minyak Menanjak Setelah Turun Lebih Dari 3%

"Hambatan inflasi masih dapat menyebabkan gejolak ekonomi global dalam beberapa bulan mendatang," kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM, tetapi menambahkan bahwa "pembukaan Covid-19 secara bertahap di China merupakan perkembangan positif yang tentatif".

Di China, lebih banyak kota melonggarkan pembatasan terkait Covid-19, mendorong ekspektasi peningkatan permintaan di importir minyak utama dunia.

China akan mengumumkan pelonggaran lebih lanjut dari beberapa pembatasan COVID terberat di dunia paling cepat Rabu, kata sumber.

Pasar menimbang dampak produksi dari batas harga US$60/bbl pada minyak mentah Rusia yang diberlakukan oleh Kelompok Tujuh (G7), Uni Eropa dan Australia, yang berkontribusi terhadap ketidakstabilan pasar.

Batas harga menambah gangguan yang disebabkan oleh embargo UE atas impor minyak mentah Rusia melalui laut dan janji serupa oleh Amerika Serikat, Kanada, Jepang, dan Inggris.

Embargo kemungkinan akan memperketat pasokan pasar karena UE harus mengambil minyak mentah dari tempat lain, kata analis Commerzbank Carsten Fritsch dalam sebuah catatan.

Rusia telah menyatakan niatnya untuk tidak menjual minyak kepada siapa pun yang menandatangani batas harga.

Baca Juga: Harga Minyak Naik 2% Setelah OPEC+ Melanjutkan Pemangkasan Produksi

Ancaman kehilangan asuransi akan membatasi akses Rusia ke pasar kapal tanker dan dapat mengurangi ekspor minyak mentah sebesar 500.000 barel per hari dari level Februari, kata analis dari Rystad Energy dalam sebuah catatan.

Kondensat minyak dan gas Rusia Januari-November naik 2,2% dari tahun sebelumnya menjadi 488 juta ton, menurut Wakil Perdana Menteri Alexander Novak, yang mengharapkan sedikit penurunan produksi menyusul sanksi terbaru.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×