kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45948,02   -4,93   -0.52%
  • EMAS937.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.11%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Harga minyak menguat, investor abaikan kekhawatiran pelepasan cadangan minyak


Jumat, 19 November 2021 / 12:14 WIB
Harga minyak menguat, investor abaikan kekhawatiran pelepasan cadangan minyak
ILUSTRASI. Harga minyak mentah kembali menguat pada hari ini, namun berada di jalur pelemahan dalam sepekan terakhir

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Harga minyak menguat setelah bergerak liar di sesi sebelumnya. Sentimen harga minyak datang setelah kekhawatiran investor terkait rencana pelepasan cadangan minyak dari negara ekonomi terbesar mereda.

Jumat (19/11) pukul 11.45 WIB, harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman Januari 2022 naik 0,7% ke US$ 81,77 per barel, setelah jatuh ke level terendah dalam enam minggu pada hari Kamis (18/11) sebelum rebound untuk ditutup menguat 1,2%.

Setali tiga uang, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember 2021 naik 49 sen menjadi US$ 79,50 per barel, setelah berayun melalui kisaran lebih dari US$ 2 pada sesi sebelumnya.

Kontrak WTI untuk pengiriman Desember berakhir pada hari ini dan sebagian besar aktivitas perdagangan telah bergeser ke bulan Januari 2022, yang naik 0,8%, ke US$ 79,01 per barel.

Dengan posisi ini, maka Brent dan WTI berada di jalur pelemahan untuk minggu keempat.

Baca Juga: Harga minyak terkoreksi, investor cermati rencana pelepasan cadangan strategis

Perputaran pasar pada sesi sebelumnya mengikuti laporan Reuters bahwa Amerika Serikat (AS) telah meminta China, Jepang dan pembeli besar lainnya untuk bergabung dengan pelepasan stok minyak mentah dari Strategic Petroleum Reserves (SPR).

"Namun, pasar tetap ketat secara fundamental dan volume apa pun yang dirilis tidak mungkin secara substansial mengubah keseimbangan global," kata analis komoditas Fitch Solutions dalam sebuah catatan.

"Dengan demikian, kami memperkirakan penurunan harga akan terbatas dalam skala dan durasi," tambahnya.

Dorongan pemerintahan Biden untuk pelepasan stok minyak yang terkoordinasi telah dilihat sebagai sinyal kepada kelompok produksi OPEC+ bahwa mereka harus meningkatkan produksi untuk mengatasi kekhawatiran harga bahan bakar yang tinggi di ekonomi terbesar dunia, dimulai dengan AS, China dan Jepang.

Brent telah melonjak hampir 60% pada tahun ini, dan baru-baru ini mendorong krisis energi yang lebih luas karena ekonomi pulih dari pandemi Covid-19. Pada saat yang sama Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, hanya secara bertahap meningkatkan produksinya.

Baca Juga: Amerika Serikat membahas pelepasan cadangan minyak bersama China

Struktur pasar untuk Brent tetap terbelakang, yaitu ketika harga yang diminta lebih tinggi daripada kontrak berjangka di kemudian hari. Itu biasanya menunjukkan bahwa permintaan minyak lebih tinggi dari pasokan dan dianggap bullish untuk harga.

Namun, kemunduran telah menurun di tengah ayunan selama dua sesi terakhir, tanda keketatan di pasar mereda.

OPEC telah mempertahankan apa yang dikatakan para analis sebagai pengekangan produksi yang belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan ketika harga telah pulih dari kedalaman tahap awal pandemi virus corona.

Data menunjukkan ekspor minyak Arab Saudi mencapai level tertinggi delapan bulan pada September, naik untuk bulan kelima berturut-turut, juga membantu menjaga harga tetap terkendali.

 

 

 

Selanjutnya: Selain Segar, Inilah 5 Manfaat Murbei untuk Kesehatan Tubuh

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing #TanpaIklan, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Supply Chain Management on Distribution Planning Batch 5

[X]
×