kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Lanjut Menguat Disokong Pelemahan Dolar AS, WTI Incar Level US$ 100


Senin, 18 Juli 2022 / 15:20 WIB
Harga Minyak Lanjut Menguat Disokong Pelemahan Dolar AS, WTI Incar Level US$ 100
ILUSTRASI. Harga minyak kembali memanas


Reporter: Anna Suci Perwitasari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Harga minyak memperpanjang kenaikan pada perdagangan hari ini. Penguatan minyak ditopang oleh dolar Amerika Serikat (AS) yang melemah dan pasokan yang ketat yang mengimbangi kekhawatiran tentang resesi dan prospek lockdown yang meluas di China.

Senin (18/7) pukul 14.00 WIB, harga minyak mentah berjangka jenis Brent untuk kontrak pengiriman September 2022 naik US$ 2,54, atau 2,5% menjadi US$ 103,70 per barel, setelah naik 2,1% pada hari Jumat.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk kontrak pengiriman Agustus 2022 juga melesat $2,31 atau 2,4% ke US$ 99,90 per barel, setelah naik 1,9% di sesi sebelumnya.

Katalis utama bagi harga minyak datang setelah dolar AS melemah dari posisi tertinggi multi-tahun pada hari Senin, mendukung harga komoditas mulai dari emas hingga minyak. Dolar AS yang lebih lemah membuat komoditas yang diperdagangkan dalam dolar AS lebih terjangkau bagi pemegang mata uang lainnya.

Baca Juga: Harga Minyak Turun Lagi, Kontrak Brent Berada di US$ 100 per Barel

Pekan lalu, Brent dan WTI membukukan penurunan mingguan terbesar mereka dalam waktu sekitar satu bulan di tengah kekhawatiran resesi yang akan memukul permintaan minyak. Latihan pengujian Covid-19 secara massal berlanjut di beberapa bagian China di minggu ini, meningkatkan kekhawatiran permintaan minyak di konsumen minyak terbesar kedua di dunia itu.

Namun, pasokan minyak tetap ketat, mendukung harga. Seperti yang diharapkan, perjalanan Presiden AS Joe Biden ke Arab Saudi gagal menghasilkan janji dari produsen utama OPEC untuk meningkatkan pasokan minyak. Baca cerita lengkapnya

Biden ingin produsen minyak Teluk meningkatkan produksi untuk membantu menjinakkan harga minyak dan menurunkan inflasi.

Pada hari Minggu, Amos Hochstein, penasihat senior Departemen Luar Negeri AS untuk keamanan energi, mengatakan di CBS 'Face the Nation bahwa perjalanan itu akan mengakibatkan produsen minyak mengambil "beberapa langkah lagi" dalam hal pasokan meskipun dia tidak mengatakan negara atau negara mana. negara akan meningkatkan output.

"Meskipun belum ada janji segera untuk peningkatan produksi minyak, AS dilaporkan telah mengindikasikan peningkatan bertahap yang diharapkan dalam pasokan," kata Baden Moore, Head of Commodities Research di National Australian Bank, dalam sebuah catatan.

"Pengurangan rilis SPR dari November dapat mengimbangi pasokan tambahan ini meskipun jika tidak lebih besar dari sekitar 1 juta barel per hari."

Pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) berikutnya dan sekutu termasuk Rusia, bersama-sama disebut OPEC+, pada 3 Agustus akan diawasi dengan ketat karena pakta produksi mereka yang ada berakhir pada September.

Pasar global minggu ini fokus pada dimulainya kembali aliran gas Rusia ke Eropa melalui pipa Nord Stream 1 yang dijadwalkan untuk mengakhiri pemeliharaan pada 21 Juli. Pemerintah, pasar dan perusahaan khawatir penutupan dapat diperpanjang karena perang di Ukraina.

Baca Juga: Eksplorasi dan Eksploitasi Terus Dilakukan SKK Migas dan KKKS

"Minyak mentah Brent akan mendapat dukungan pada akhir minggu jika Rusia tidak mengembalikan gas ke Jerman setelah pemeliharaan Nord Stream 1," kata analis senior OANDA Jeffrey Halley.

Kehilangan gas itu akan memukul Jerman, ekonomi terbesar keempat di dunia, keras dan meningkatkan ancaman resesi.

Secara terpisah, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia mengadakan pertemuan produktif tentang usulan pembatasan harga minyak Rusia dengan sejumlah negara di sela-sela pertemuan kepala keuangan Kelompok 20 ekonomi utama.

Yellen mengangkat gagasan batas harga selama pertemuan virtual pada 5 Juli dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He, kata kementerian perdagangan China pekan lalu.

Kementerian mengatakan menetapkan batas harga minyak Rusia adalah "masalah yang sangat rumit" dan prasyarat untuk memecahkan krisis Ukraina adalah untuk mempromosikan pembicaraan damai di antara pihak-pihak terkait.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×