kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Tembus Level Tertinggi 2024, di Tengah Ancaman Pasokan


Rabu, 03 April 2024 / 05:49 WIB
Harga Minyak Dunia Tembus Level Tertinggi 2024, di Tengah Ancaman Pasokan
ILUSTRASI. A pump jack drills oil crude from the Yates Oilfield in West Texas's Permian Basin, as a 1.5MW GE wind turbine from the Desert Sky Wind Farm is seen in the distance, near Iraan, Texas, U.S., March 17, 2023. REUTERS/Bing Guan


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak berakhir lebih tinggi pada hari Selasa (2/4). Setelah Ukraina menyerang fasilitas energi Rusia dan meningkatnya konflik di Timur Tengah mendorong minyak Brent di atas US$89 per barel untuk pertama kalinya sejak Oktober.

Melansir Reuters, harga minyak Brent untuk pengiriman bulan Juni ditutup naik US$1,50 atau 1,7% pada US$88,92 setelah menyentuh puncak US$89,08.

Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk bulan Mei naik US$1,44 atau sekitar 1,7% menjadi US$85,15 setelah menyentuh puncak US$85,46, yang juga merupakan level tertinggi sejak Oktober.

Baca Juga: Harga Minyak Melambung Akibat Israel Serang Iran & Aksi Drone Ukraina di Kilang Rusia

Sebuah pesawat tak berawak Ukraina menyerang salah satu kilang terbesar Rusia dalam sebuah serangan yang awalnya dikatakan Rusia dapat ditangkis.

Pabrik pemrosesan gas Astrakhan Rusia, yang dikendalikan oleh raksasa energi Gazprom, juga menghentikan produksi produk minyak bumi setelah penghentian terkait perbaikan pada 30 Maret, kata perusahaan itu, membenarkan laporan sebelumnya dari Reuters.

Analisis Reuters terhadap gambar yang menunjukkan bahwa serangan tersebut mengenai unit penyulingan minyak utama kilang tersebut.

Di mana menyumbang sekitar setengah dari total kapasitas produksi tahunan pabrik tersebut sebesar 340.000 barel per hari (bph). Kerusakan tampaknya tidak serius.

“Stok bensin dan solar di Rusia masih berada pada tingkat yang tinggi,” kata Moskow.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Merangkak Naik Selasa (2/4), Brent Menembus di Atas US$88

Rusia, salah satu dari tiga produsen minyak terbesar dunia dan salah satu eksportir produk minyak terbesar, telah menghadapi serangan Ukraina terhadap kilang minyak dan juga menyerang infrastruktur energi Ukraina.

“Kemungkinan berlanjutnya pembatasan ekspor produk Rusia dapat semakin memperketat pasokan minyak AS tiba-tiba memaksa penghitungan ulang saldo (minyak) AS sepanjang sisa bulan ini dan mungkin setelahnya,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates LLC.

Di Timur Tengah, Iran bersumpah akan membalas dendam terhadap Israel atas serangan udara yang menewaskan dua jenderal penting dan lima penasihat militer di kompleks kedutaan Iran di Damaskus.

Israel telah berperang melawan kelompok Palestina Hamas yang didukung Iran di Gaza, namun keterlibatan langsung Iran dapat memicu "konflik di seluruh kawasan dengan dampak yang masuk akal terhadap pasokan minyak," kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

“Meskipun ada kesibukan aktivitas diplomatik yang dimaksudkan untuk meredakan situasi, pasti ada kemungkinan respons Iran tidak akan terukur saat ini,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

Baca Juga: Harga ICP Maret Naik Jadi US$ 83,79 Per Barel, Terseret Konflik Rusia-Ukraina

Persediaan minyak mentah AS turun 2,3 juta barel pada minggu lalu, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute pada hari Selasa. Data resmi pemerintah akan dipublikasikan pada hari Rabu (3/4).

Di tempat lain, sebuah organisasi ekologi mengatakan satelit Eropa telah melihat tumpahan minyak di Laut Kaspia bagian utara dekat ladang minyak raksasa Kashagan di Kazakhstan.

Pasar juga menantikan pertemuan panel tingkat menteri OPEC+, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen sekutunya pada hari Rabu.

Panel tersebut kemungkinan tidak akan merekomendasikan perubahan apa pun dalam kebijakan produksi minyak, kata sumber OPEC+ kepada Reuters.

Prospek permintaan meningkat karena data bulan Maret menunjukkan ekspansi aktivitas manufaktur China untuk pertama kalinya dalam enam bulan dan di AS untuk pertama kalinya dalam satu setengah tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×