kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45921,46   1,15   0.12%
  • EMAS1.343.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Bergerak Tipis, OPEC+ Diramal Tak Mengubah Kebijakan


Selasa, 31 Januari 2023 / 07:49 WIB
Harga Minyak Bergerak Tipis, OPEC+ Diramal Tak Mengubah Kebijakan
ILUSTRASI. Selasa (31/1) pukul 7.40 WIB, harga minyak WTI kontrak Maret 2023 menguat 0,06$ ke US$ 77,95 per barel dari posisi kemarin.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak menguat tipis setelah kemarin terjun. Selasa (31/1) pukul 7.40 WIB, harga minyak WTI kontrak Maret 2023 di New York Mercantile Exchange menguat 0,06$ ke US$ 77,95 per barel dari posisi kemarin.

Senin (30/1), harga minyak WTI merosot 2,23% ke US$ 77,90 per barel dari posisi akhir pekan lalu US$ 79,68 per barel. Sedangkan harga minyak Brent kontrak Maret 2023 di ICE Futures kemarin terjun 2,03% ke US$ 84,90 per barel.

Tanda-tanda ekspor Rusia yang kuat mengimbangi peningkatan ketegangan Timur Tengah atas serangan pesawat tak berawak di Iran dan harapan permintaan China yang lebih tinggi. Investor mengharapkan Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada hari Rabu, diikuti oleh kenaikan setengah poin oleh Bank Inggris dan Bank Sentral Eropa. Penyimpangan apa pun dari prediksi ini akan mengejutkan.

"Suasana risk-off hati-hati di pasar menjelang pertemuan bank sentral merugikan aset berisiko, termasuk minyak," kata analis City Index Fiona Cincotta kepada Reuters.

Baca Juga: Stok Kurang, Harga Minyak Goreng Bersubsidi Naik

Pasar juga berada di bawah tekanan dari indikasi pasokan Rusia yang kuat meskipun larangan Uni Eropa dan pembatasan harga G7 diberlakukan atas invasi ke Ukraina. Kedua tolok ukur minyak minggu lalu mencatat kerugian mingguan pertama mereka dalam tiga pekan.

Selain pertemuan bank sentral, pertemuan pada hari Rabu (1/2) para menteri utama dari kelompok OPEC+ yang terdiri dari OPEC dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia juga akan menjadi fokus. Pertemuan panel OPEC+ pada hari Rabu sepertinya tidak akan mengubah kebijakan produksi minyak.

Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank mengatakan bahwa kondisi pasar minyak sedang tenang sehingga OPEC+ tidak berencana mengubah kebijakan. .

Harapan kenaikan permintaan China telah mendorong minyak pada tahun 2023. Importir minyak mentah terbesar dunia berjanji selama akhir pekan untuk mendorong pemulihan konsumsi yang akan mendukung permintaan.

Baca Juga: Implementasi B35 Mulai Februari 2023, Ini Saham-Saham yang Diuntungkan

Panel OPEC+ kemungkinan akan merekomendasikan agar kebijakan produksi kelompok produsen minyak saat ini tidak berubah ketika bertemu minggu ini. Para menteri dari negara-negara OPEC+ - anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan lainnya termasuk Rusia - akan mengadakan pertemuan virtual pada 18.00 WIB pada 1 Februari.

Panel, yang disebut Komite Pemantauan Menteri Bersama (JMMC), dapat meminta pertemuan penuh OPEC+ jika diperlukan. Lima sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters pekan lalu bahwa JMMC akan membahas prospek ekonomi dan skala permintaan China, dan tidak mungkin menyarankan perubahan pada kebijakan saat ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×