kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45761,05   23,90   3.24%
  • EMAS1.013.000 -0,30%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.43%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Harga komoditas tertekan, simak rekomendasi saham emiten batubara berikut


Rabu, 12 Agustus 2020 / 19:50 WIB
Harga komoditas tertekan, simak rekomendasi saham emiten batubara berikut

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga batubara dunia diperkirakan sulit untuk bangkit hingga pengujung tahun ini. Hal ini seiring dengan lesunya permintaan batubara  seiring melemahnya perekonomian akibat pandemi Covid-19.

Analis NH Korindo Sekuritas Meilki Darmawan memproyeksikan, harga rata-rata batubara acuan Newcastle di tahun ini akan berada di level US$ 58 per metrik ton. Namun, estimasi ini  masih memungkinkan adanya  revisi,  tergantung dari kondisi harga batubara hingga kuartal ketiga 2020.

Baca Juga: Bisnis hotel Surya Semesta Internusa (SSIA) mulai pulih sejak kembali dibuka

“Namun, jika dibandingkan dengan harga di 2019, harga batubara diestimasi menurun sekitar 26% secara year-on-year ,” ujar Meilki kepada Kontan.co.id, Rabu (12/8).

Di antara saham emiten batubara, Meilki masih merekomendasikan beli (buy) saham PT Bukit Asam Tbk (PTBA) dengan target  harga Rp2.900. Hanya saja, kinerja emiten pelat merah ini diproyeksikan akan menurun akibat pandemi Covid-19.

Dari sisi permintaan sendiri PTBA memiliki eksposur penjualan terhadap pasar domestik yang masih cukup tinggi. Per kuartal I-2020, penjualan batubara PTBA ke pasar domestik mencapai Rp 3,34 triliun atau 65,2% dari total pendapatan.

Penurunan kinerja juga diproyeksikan bakal terjadi pada PT United Tractors Tbk (UNTR). Terlebih, Meilki mengatakan faktor dari lemahnya penjualan alat berat Komatsu di 2020 juga akan mempengaruhi kinerja entitas Grup Astra tersebut. “Hal ini mengingat alat berat Komatsu mayoritas diserap oleh sektor batubara,” sambung dia.

Baca Juga: Pandemi menekan kinerja sejumlah emiten tambang batubara di semester I

Analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia Andy Wibowo Gunawan memangkas proyeksi total produksi batubara China untuk tahun 2020 - 2021, yakni masing-masing menjadi 3,32 miliar ton dan 3,49 miliar ton. Sebelumnya, Mirae Asset memperkirakan produksi batubara China tahun 2020 dan 2021 akan mencapai 3,47 miliar ton dan 3,78 miliar ton. Pemangkasan proyeksi volume produksi ini seiring dengan pandemi Covid-19.

Selain itu, Andy meyakini harga batubara global dapat dipertahankan pada tingkat yang wajar karena keterkaitan komoditas batubara terhadap perekonomian China cukup kuat.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×