kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45904,74   3,07   0.34%
  • EMAS961.000 -1,64%
  • RD.SAHAM 1.17%
  • RD.CAMPURAN 0.57%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Harga emas turun karena penguatan dolar dan menanti kebijakan bank sentral


Selasa, 08 September 2020 / 05:47 WIB
Harga emas turun karena penguatan dolar dan menanti kebijakan bank sentral
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Gold grain is seen before being melted into 1kg gold bars during a refining process at AGR (African Gold Refinery) in Entebbe, Uganda, October 4, 2018. Picture taken October 4, 2018. To match Insight AFRICA-GOLD/REFINERIES REUTERS/Baz Ratner/F

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas melemah pada perdagangan Senin (7/9), karena penguatan dolar. Meskipun, ketidakpastian ekonomi membatasi kerugian logam mulia karena investor menunggu perkembangan dari bank sentral.

Melansir Reuters, harga emas spot turun 0,2% menjadi US$ 1.928,82 per ons troi  pada pukul 14:01. EDT (1801 GMT). Sementara emas berjangka AS sedikit berubah pada US$ 1.933,60, dengan pasar AS ditutup untuk liburan Hari Buruh.

"Dolar yang lebih tinggi membebani emas, sementara ketidakpastian jangka panjang masih bertahan di pasar menempatkan harga di bawah," kata Carsten Menke, analis Julius Baer.

Baca Juga: Harga emas Antam tetap (7/9), rugi 13% bagi pembeli sebulan lalu

Menke mengatakan emas kemungkinan diperdagangkan sideways "karena kekhawatiran resesi telah diperkirakan dan investor sekarang menunggu untuk melihat apa yang terjadi selanjutnya dalam hal kebijakan bank sentral".

Indeks dolar naik 0,3%, membuat emas lebih mahal bagi mereka yang memegang mata uang lain.

Bank sentral global telah memangkas suku bunga untuk mengatasi krisis virus corona. Dengan harga emas naik lebih dari 27% tahun ini karena suku bunga yang lebih rendah menurunkan biaya peluang untuk memegang emas batangan yang tidak menghasilkan.

Investor sekarang fokus pada keputusan kebijakan Bank Sentral Eropa pada hari Kamis.

"Kami tidak akan terkejut melihat emas memantul dari ujung bawah koridor ini dan naik lebih tinggi selama beberapa minggu ke depan, tetapi penurunan di bawah US$ 1.900 tidak dapat dikesampingkan jika ada peluang ekspektasi data ekonomi yang lebih kuat dari AS," Commerzbank kata analis Eugen Weinberg.

Sementara itu, kasus virus corona di konsumen emas batangan terbesar kedua di dunia, India, naik di atas Brasil menjadi posisi kedua di belakang Amerika Serikat.

Baca Juga: Harga emas spot masih bergerak turun di US$ 1.932,16 per ons troi

"Impor emas India bulan lalu bagus dan pergerakan harga baru-baru ini tidak begitu banyak dimulai dan didukung oleh permintaan fisik untuk batangan dan koin tetapi dana yang diperdagangkan di bursa," tambah Weinberg.

Di sisi lain, perak naik 0,5% menjadi US$ 27 per ons troi, platinum melonjak 1,5% menjadi US$ 908,26, dan paladium turun tipis 0,1% menjadi US$ 2.295,13.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×