kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45995,71   -11,93   -1.18%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Harga Emas Turun 1,37% Dalam Sepekan Saat The Fed Mengerek Suku Bunga


Jumat, 17 Juni 2022 / 13:46 WIB
Harga Emas Turun 1,37% Dalam Sepekan Saat The Fed Mengerek Suku Bunga
ILUSTRASI. Jumat (17/6) pukul 13.35 WIB, harga emas spot berada di US$ 1.845,95 per ons troi.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas turun jelang akhir pekan akibat penguatan dolar dan kenaikan imbal hasil US Treasury. Harga emas yang tidak menawarkan imbal hasil pun tertekan.

Jumat (17/6) pukul 13.35 WIB, harga emas spot berada di US$ 1.845,95 per ons troi. Harga emas ini turun 0,61% dari posisi penutupan perdagangan kemarin dan melemah 1,37% dalam sepekan yang merupakan penurunan mingguan terbesar sejak pertengahan Mei.

Sementara indeks dolar hari ini menguat ke 104,35 setelah kemarin melorot ke 103,63. Imbal hasil US Treasury tenor 10 tahun hari ini berada di 3,26%, naik dari posisi kemarin 3,2%.

Yield US Treasury ini masih berada di kisaran tinggi dalam sepekan. Federal Reserve mengumumkan kenaikan suku bunga acuan Fed Funds Rate (FFR) 75 basis points (bps) di pertengahan pekan ini.

Baca Juga: Harga Emas Jatuh ke US$ 1.844, Menuju Penurunan Mingguan Terbesar dalam Sebulan

"Harga emas masih terjebak dalam kisaran US$ 1.800 hingga US$ 1.880-US$ 1.890 untuk mencari arah, dan emas membutuhkan kejelasan tentang dampak suku bunga," kata Ilya Spivak, ahli strategi mata uang di DailyFX kepada Reuters. Kejelasan dampak suku bunga ini mengacu pada efek kenaikan suku bunga terhadap inflasi Amerika Serikat (AS) yang masih tinggi hingga Mei lalu. 

Pasar saham menuju minggu terburuk sejak kehancuran pasar di awal pandemi pada Maret 2020. Investor khawatir tentang potensi resesi dalam menghadapi kenaikan suku bunga global. Federal Reserve AS mengumumkan kenaikan suku bunga terbesar sejak 1994 minggu ini, karena berusaha mengendalikan inflasi yang melonjak. Kenaikan suku bunga di Amerika Serikat meningkatkan biaya peluang memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Baca Juga: Harga Emas Antam Naik Rp 5.000 Menjadi Rp 999.000 Per Gram Pada Hari Ini (17/6)

"Ke depan, kami memperkirakan penguatan dolar AS dan pemulihan imbal hasil obligasi akan membatasi harga emas karena Fed memberikan sikap hawkish," ungkap Fitch Solutions dalam sebuah catatan. 

Namun, Fitch Solutions memperkirakan harga tidak akan jatuh kembali ke tingkat sebelum Covid-19. Harga emas akan tetap didukung oleh perang Rusia-Ukraina yang berkembang, meningkatnya inflasi global, dan pandemi yang masih berlangsung.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×