kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Harga Emas Spot Anjlok 3,8% Sepekan, Tertekan Penguatan Dolar AS


Sabtu, 09 Juli 2022 / 13:50 WIB
Harga Emas Spot Anjlok 3,8% Sepekan, Tertekan Penguatan Dolar AS


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas spot kembali melemah untuk minggu keempat berturut-turut. Emas tertekan oleh penguatan dolar Amerika Serikat (AS) dan taruhan untuk kenaikan suku bunga yang curam mendapatkan daya tarik setelah data pekerjaan AS yang sehat.

Jumat (8/7), harga emas spot ditutup naik 0,13% ke US$ 1.742,48 per ons troi. Harga emas sudah anjlok sekitar 3,8% di pekan ini, yang akan menjadi koreksi terburuk sejak pertengahan Mei.

Sejalan, harga emas kontrak pengiriman Agustus 2022 ditutup naik 0,2% ke US$ 1.742,3 per ons troi. Dalam sepekan, harga emas berjangka ini melemah 3,3%.

Akhir-akhir ini, emas gagal menarik aliran safe-haven meskipun risiko resesi meningkat karena investor malah memilih dolar AS, yang telah naik ke level tertinggi baru dua dekade.

"Data pekerjaan mendorong emas turun, sudah berjuang setelah reli dolar yang begitu kuat. Namun, ada beberapa perburuan harga emas di sini," kata Senior Market Strategist RJO Futures, Bob Haberkorn.

Baca Juga: Harga Emas Antam Stagnan di Level Rp 969.000 Per Gram Pada Hari Ini (9/7)

Pertumbuhan pekerjaan AS lebih dari yang diharapkan pada bulan Juni dan tingkat pengangguran tetap mendekati posisi terendah sebelum pandemi, menandakan kekuatan pasar tenaga kerja yang terus-menerus dan memberi amunisi Federal Reserve (The Fed) untuk memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi akhir bulan ini.

Suku bunga yang lebih tinggi merusak daya tarik emas dengan diterjemahkan ke dalam peningkatan biaya peluang memegang aset karena tidak menghasilkan bunga.

"Dalam jangka pendek, kami masih melihat emas didukung oleh risiko resesi. Setelah koreksi baru-baru ini, kami memperkirakan harga akan berkonsolidasi," kata Carsten Menke, Head of Next Generation Research di Julius Baer.

"Rebound yang bertahan lama tampaknya agak tidak mungkin dengan asumsi bahwa The Fed mampu melawan inflasi tanpa mendorong ekonomi ke dalam resesi."

Di pasar fisik, permintaan sedikit meningkat di India setelah harga domestik turun, sementara kekhawatiran atas wabah virus corona baru terus membatasi aktivitas di konsumen utama China.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×