kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45877,52   -7,59   -0.86%
  • EMAS928.000 -1,28%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga emas memperpanjang kenaikan ke US$ 1.837,25 pada Jumat (14/5)


Jumat, 14 Mei 2021 / 23:31 WIB
Harga emas memperpanjang kenaikan ke US$ 1.837,25 pada Jumat (14/5)
ILUSTRASI. Emas batangan


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas memperpanjang kenaikan pada hari Jumat (14/5). Didukung mundurnya dolar Amerika Serikat (AS) dan imbal hasil US Treasury setelah data penjualan ritel AS secara tak terduga terhenti pada bulan April.

Melansir Reuters, harga emas spot naik 0,6% menjadi US$ 1.837,25 per ons troi pada 1503 GMT, menuju kenaikan minggu kedua. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,7% menjadi US$ 1.836,10.

"Setelah periode yang lama (data) mengalahkan ekspektasi, sangat mungkin kita akan mengalami beberapa kekecewaan seperti yang kita alami hari ini, atau dengan penggajian (data). Dan itu pada akhirnya dapat menggerakkan kurva imbal hasil lebih rendah dan membantu emas, "kata Bart Melek, kepala strategi komoditas di TD Securities.

Baca Juga: Penjualan ritel AS tak berubah pada April

Emas bisa "mulai mencapai level teknis sekitar US$ 1.850, yang dapat mendorongnya secara signifikan lebih tinggi," tambah Melek.

Hasil benchmark US Treasury tenor 10tahun turun, mendukung daya tarik untuk emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Indeks dolar merosot 0,5% setelah laporan bahwa penjualan ritel AS April secara tak terduga terhenti, membuat emas batangan lebih murah bagi mereka yang memegang mata uang lain.

Rilis data ekonomi AS minggu ini menunjukkan kenaikan harga konsumen yang lebih besar dari perkiraan dan klaim pengangguran mingguan turun ke level terendah 14 bulan, meningkatkan kekhawatiran atas kenaikan inflasi dan prospek suku bunga yang lebih tinggi.

Pejabat Federal Reserve, bagaimanapun, telah bersikukuh bahwa mereka mengharapkan setiap kenaikan inflasi akan berumur pendek. Berjanji untuk mempertahankan suku bunga rendah sampai ekonomi mencapai lapangan kerja penuh.

"The Fed tidak akan menghentikan pemulihan ekonomi dengan menaikkan suku bunga," kata analis StoneX Rhona O'Connell.

"Ada terlalu banyak risiko yang terlibat untuk memulai pengurangan atau menaikkan suku bunga secara agresif karena tidak cukup kekuatan yang mendasari ekonomi."

Baca Juga: Wall Street rebound untuk hari kedua, Dow Jones naik lebih 200 poin

"Kami memiliki masalah global dan terutama dengan ketidakpastian di tempat-tempat seperti Brasil dan India."

Penghitungan infeksi virus Corona di India naik melewati 24 juta pada hari Jumat, dengan pembatasan yang meluas juga berdampak pada permintaan emas fisik.

Di tempat lain, paladium naik 0,8% menjadi US$ 2.885,01 per ons troi tetapi menuju penurunan mingguan terbesar sejak akhir Februari.

Perak dan platinum masing-masing naik 0,9% menjadi US$ 27,30 dan US$ 1,216,75 per ons troi.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Sukses Presentasi: Presentasi Online Yang Tidak Membosankan Batch 2

[X]
×