kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45775,90   0,60   0.08%
  • EMAS934.000 0,32%
  • RD.SAHAM 0.24%
  • RD.CAMPURAN 0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Harga emas dunia mencapai level tertinggi dalam delapan tahun, ini warning analis!


Rabu, 15 April 2020 / 05:17 WIB
Harga emas dunia mencapai level tertinggi dalam delapan tahun, ini warning analis!
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Gold coins are displayed at the Ginza Tanaka store in Tokyo September 18, 2008. REUTERS/Yuriko Nakao/File Photo

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emas dunia saat ini tengah mengilap. Setelah pada sepekan lalu berhasil menguat 4,45% secara mingguan, harga si kuning terpantau melanjutkan kenaikan dalam empat hari perdagangan berturut-turut.

Merujuk Bloomberg, harga emas spot pada pukul 15.30 WIB berada di level US$ 1.722,49 per ons troi, menguat 0,42% ketimbang harga penutupan perdagangan kemarin. Level emas saat ini merupakan yang tertinggi sejak 30 November 2012 silam.

Baca Juga: Harga emas diproyeksikan tetap bullish meski rawan koreksi

Analis Global Kapital Investama Alwi Assegaf menjelaskan, penguatan harga emas dunia tidak terlepas dari kembali meningkatnya permintaan safe haven. Setelah beberapa waktu lalu sempat ditinggalkan karena investor lebih memilih uang tunai, perkembangan terbaru terkait pandemi corona membuat emas kembali dilirik.

“Pamor emas semakin meningkat setelah The Fed kembali menggelontorkan stimulus sebesar US$ 2,3 triliun. Kebijakan ini melengkapi stimulus sebelumnya, yang kemudian mengangkat harga emas ke level tertinggi 8 tahun sekaligus melemahkan the greenback,” ujar Alwi kepada Kontan.co.id, Selasa (14/4).

Alwi menambahkan, keputusan tersebut diambil The Fed seiring dengan angka klaim pengangguran Amerika Serikat (AS) yang kembali melonjak 6,6 juta pada minggu lalu. Dalam dua pekan terakhir, terakhir jumlah orang yang tidak bekerja di AS mencapai 17 juta.

Baca Juga: Harga emas melanjutkan penguatan 0,59% ke level 1.723,20

Sementara Presiden Komisioner HFX International Berjangka Sutopo Widodo menyebut, adanya sentimen pengalihan risk-off ini sebenarnya membuat kenaikan harga emas rawan terkoreksi. Pasalnya level saat ini sudah mencapai level equivalent atau sama dengan harga tinggi sebelumnya.

“Ini akan membuat sebagian buyer merasa harga terlalu tinggi sehingga tidak layak untuk dibeli dan potensi terkoreksi. Secara umum harga emas memang masih bullish, hanya saja rentan terhadap koreksi,” terang Sutopo.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×