kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45780,32   4,77   0.62%
  • EMAS1.023.000 -0,68%
  • RD.SAHAM 0.16%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga CPO sentuh rekor RM 2.902 per ton, simak proyeksinya ke depan


Senin, 14 September 2020 / 19:42 WIB
Harga CPO sentuh rekor RM 2.902 per ton, simak proyeksinya ke depan
ILUSTRASI. Ilustrasi harga CPO.

Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Senin (14/9), harga minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) kembali cetak rekor. Analis memproyeksikan kenaikan harga CPO bisa memicu kenaikan produksi yang ujungnya bisa membalikkan harga CPO. 

Mengutip Bloomberg, harga CPO kontrak pengiriman Oktober 2020 di Bursa Malaysia Derivatif naik 3,32% mencetak rekor tertinggi ke RM 2.902 per ton. 

Analis Central Capital Futures Wahyu Laksono mengatakan harga CPO naik karena tingginya permintaan di saat suplai menurun. 

Ke depan Wahyu memproyeksikan permintaan CPO akan tetap naik. "Konsumsi CPO untuk industri makanan akan naik terutama di Oktober karena ada festival di China, selain itu kebutuhan CPO untuk industri perhotelan, restoran yang sudah kembali buka juga mendukung kenaikan harga CPO," kata Wahyu, Senin (14/9). 

Baca Juga: Harga CPO kembali cetak rekor usai menyentuh RM 2.902 per ton

Namun, Wahyu mengingatkan kenaikan harga ini tentu akan menciptakan kenaikan produksi kembali dan suplai kembali menguat. 

Wahyu juga melihat kelangsungan ekonomi CPO sebagai biodiesel juga akan terancam. Ketika harga terus naik maka bisa memperburuk kelangsungan ekonomi biodiesel yang dapat mempengaruhi pemenuhan program biodiesel B30 Indonesia di tahun depan. 

"Jadi kenaikan harga bisa memicu suplai dan ancaman terhadap biodiesel sehingga bisa membuat harga tertekan lagi," kata Wahyu. 

Secara teknikal Wahyu menganalisis harga CPO masih bisa menguji level RM 3.000 per ton bahkan RM 3.300 per ton yang menjadi level tertinggi di Januari 2020. 

Namun, dibalik potensi penguatan tersebut, ada potensi koreksi yang semakin kuat. Ancaman pelemahan harga didukung dari kenaikan suplai dan membaiknya cuaca atau musim panen. 

"Sehingga, level RM 2.700 per ton dan RM 2.800 per ton akan menjadi level gravitasional yang siap menarik jika harga terus naik," kata Wahyu.

Selanjutnya: CPO Malaysia: Stok Per Agustus Stagnan, Ekspor Merosot

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×