kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Bitcoin Melesat ke Atas US$ 60.000


Kamis, 29 Februari 2024 / 11:17 WIB
Harga Bitcoin Melesat ke Atas US$ 60.000


Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga aset kripto melonjak, mengarah pada harga tertinggi sepanjang masanya (ATH). Per Kamis (29/2), harga Bitcoin (BTC) pada pukul 10.18 WIB berada di US$ 61.573, naik 19,55% dalam sepekan.

Bahkan kemarin, aset digital ini naik hingga US$ 63.900 atau menyentuh titik intraday tertinggi sejak November 2021, sebelum turun kembali ke level US$ 60.000. Adapun ATH BTC di level US$ 68.789 di November 2021.

"Pada akhirnya, apa yang kami lihat adalah kripto seperti bangkit dari abu pasar 2022," kata analis riset kripto senior di Bitwise Asset Management, Ryan Rasmussen, dikutip dari Yahoo Finance, Kamis (29/2).

Bitcoin sedang dalam euforia serangkaian dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin yang mulai diperdagangkan pada bulan Januari. Dana tersebut memberikan eksposur yang luas kepada para investor harian terhadap aset digital, yang memicu prediksi kenaikan baru.

"Asumsi kami adalah bahwa harga bitcoin akan mencapai $125.000 pada akhir tahun 2025," tambah Mark Palmer dari Benchmark.

Baca Juga: Wall Street Tergelincir Sehari Menjelang Rilis Data Inflasi PCE

Para investor juga menawar mata uang kripto lainnya dan saham-saham terkait dengan harga yang lebih tinggi. Dari tahun ke tahun, mata uang kripto terbesar kedua, ether (ETH), telah mengungguli bitcoin lebih dari 4%, sementara total nilai pasar untuk semua aset kripto naik sekitar 34% menjadi US$ 2,22 triliun, menurut CoinMarketCap.

Salah satu tanda melonjaknya antusiasme terhadap bitcoin adalah aktivitas perdagangan di ETF bitcoin yang diluncurkan pada bulan Januari. ETF ini telah mencatat lebih dari US$ 6,7 miliar arus bersih pada hari Rabu, menurut data yang dikumpulkan oleh Farside Investors yang berbasis di London.

Sejauh kuartal ini, volume perdagangan bitcoin telah melampaui level yang terlihat pada periode yang sama di setiap kuartal tahun 2023. Aktivitas tersebut telah menjadi keuntungan bagi tempat perdagangan kripto utama, termasuk Coinbase dan Robinhood (HOOD).

Baca Juga: Harga Bitcoin Telah Mencetak Rekor Baru, Tembus US$ 57.000 di Pasar Asia

Saham-saham lain yang terkait dengan bitcoin juga naik lebih tinggi. Penambang bitcoin Marathon Digital (MARA) dan pemegang bitcoin MicroStrategy (MSTR) masing-masing telah naik 35% dan 40% sejak awal tahun. MicroStrategy mengumumkan pada Senin pagi bahwa mereka memperoleh tambahan 3.000 BTC, sehingga total investasinya menjadi 193.000 BTC, yang bernilai lebih dari US$ 11,8 miliar pada hari Rabu.

Para pedagang derivatif juga sekarang menumpuk ke dalam reli bitcoin, menurut analis Cumberland Labs, Christopher Newhouse.

Ada sekitar US$ 25 miliar kontrak terbuka di pasar berjangka bitcoin, menurut penyedia data derivatif kripto, Coinglass. Itu adalah level tertinggi baru untuk taruhan berjangka bitcoin yang belum terselesaikan, melampaui rekor yang terakhir ditetapkan pada April 2021.

"Di pasar opsi, narasinya jelas, orang-orang sedang bullish," imbuh Newhouse.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×