kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Gojek Tokopedia (GOTO) Targetkan Adjusted EBITDA Positif, Simak Prospeknya


Jumat, 17 Februari 2023 / 16:09 WIB
Gojek Tokopedia (GOTO) Targetkan Adjusted EBITDA Positif, Simak Prospeknya
ILUSTRASI. Direktur Utama PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) Andre Soelistyo (tengah) bersama manajemen Grup GoTO memaparkan sejumlah langkah untuk mempercepat target pencapaian profitabilitas perusahaan pada tahun ini, Kamis (16/2/2023).


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) menargetkan laba kotor atau earning before interest tax, depreciation, and amortization (EBITDA) yang disesuaikan positif pada kuartal IV tahun ini. Target tersebut lebih cepat lima sampai enam kuartal dari target awal perseroan.

Analis Niko Margaronis analis BRI Danareksa Sekuritas dalam riset terbarunya mengatakan, GOTO bisa mencapai EBITDA positif tanpa harus melakukan pendanaan baru.

Namun, Niko lebih konservatif dengan menargetkan GOTO mencapai EBITDA positif pada 2025 dan margin kontribusi positif pada Kuartal III/2023.

Menurut Niko, unit bisnis fintech GOTO  akan jadi pendorong pertumbuhan ekosistem perusahaan ke depan. 

Baca Juga: IHSG Ditutup di 6.895 Pada Jumat (17/2), BRIS, GOTO, BBTN Top Gainers LQ45

"GoTo Financial adalah pendorong yang erat dan  pertumbuhan ekosistem dengan GoPay akan tetap menjadi katalis utama. Dengan layanan GoFood, GoBiz, Gomodal, dan Gokashir, penetrasi Gopay akan makin berkembang," tulis Nico dalam risetnya dikutip Jumat (17/2).

Apalagi, ada sebanyak 20,5 juta UMKM yang sudah terdigitalisasi dan pemerintah juga akan meningkatkan jumlah UMKM go digital mencapai 30 juta UMKM pada 2023.

BRI Danareksa Sekuritas memproyeksi pendapatan GOTO pada 2023 akan mencapai Rp 22,93 triliun dari posisi Rp 13,03 triliun pada tahun lalu. 

Hal didukung oleh sejumlah inisiatif seperti pemberlakuan skema biaya baru untuk official store Tokopedia, termasuk di dalamnya soal aturan bebas ongkos kirim (ongkir). Hal ini dinilai akan membantu kenaikan take-rate (komisi) Tokopedia sekitar 4% pada tahun 2023 ini.

Nico memperkirakan biaya promosi, pemasaran, dan iklan ke depan dapat menurun seiring bertambahnya sinergi ekosistem GOTO. Ia mempertahankan rekomendasi beli saham GOTO dengan target harga Rp 196 per saham.

Baca Juga: IHSG Berbalik Melemah ke 6.876,2 di Akhir Sesi Pertama, Sektor Properti Anjlok

Target harga ini sudah mempertimbangkan penurunan minat investor global terhadap saham sektor teknologi.

 

Sementara riset PT CGS CIMB Sekuritas Indonesia  yang ditulis Ryan Winipta dan Baruna Arkasatyo menilai perubahan direksi dan dewan komisaris terbaru menunjukkan bahwa GOTO akan mulai memetik hasil dengan menerapkan lebih banyak strategi optimalisasi biaya yang agresif.

“Meskipun demikian, kami tetap konservatif dengan memperkirakan dan mengharapkan GoTo dapat mencapai adjusted EBITDA positif pada Kuartal I/2024 dibandingkan panduan GOTO pada kuartal IV/2023, sambil menunggu rincian lebih lanjut dan bukti optimalisasi biaya,” tulis riset tersebut.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×