kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS934.000 -1,06%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Emiten properti cetak kinerja ciamik, begini rekomendasi analis


Kamis, 31 Oktober 2019 / 22:40 WIB
Emiten properti cetak kinerja ciamik, begini rekomendasi analis
ILUSTRASI. Booth pengembang perumahan dan properti PT Pakuwon Jati Tbk (PWON) saat pameran properti REI Expo di Jakarta Convention Center, Senin (4/5/2015). KONTAN/Daniel Prabowo

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah emiten properti menorehkan kinerja yang positif sepanjang Januari hingga September 2019.

Salah satunya PT Pakuwon Jati Tbk, emiten berkode saham PWON ini memperoleh pendapatan sebesar Rp 5,24 triliun atau naik tipis 0,19% dari kuartal 2 2019 Rp 5,23 triliun.

Meski naik tipis, tapi PWON berhasil mengantongi laba bersih yang dapat diatribusikan pada entitas induk sebanyak Rp 2,15 triliun atau tumbuh 20,78% ketimbang periode yang sama 2018 Rp 1,78 triliun.

Baca Juga: Pendapatan Alam Sutera (ASRI) menyusut 38,75% pada kuartal III 2019

Mengenai perolehan marketing sales, Presiden Direktur PWON Stefanus Ridwan menyampaikan, perusahaan tengah berusaha semaksimal mungkin untuk mencapai target hingga tutup tahun.

Pada tahun ini perusahaan menargetkan perolehan marketing sales Rp 2,22 triliun. "Kami akan mencoba semaksimal mungkin, mencapai target," katanya ketika ditemui di Jakarta, Kamis (21/10).

Sama halnya PWON, PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST) pada kuartal 3 2019 juga berhasil mencetak pertumbuhan pendapatan. BEST membukukan pendapatan Rp 607,61 miliar atau naik 16,71% bila dibandingkan perolehan pada kuartal 3 2018 (yoy) yang tercatat Rp 520,62 miliar.

Baca Juga: Kuartal III 2019, Ciputra Development (CTRA) raup marketing sales Rp 4,15 triliun

BEST memperoleh laba sebanyak Rp 210,85 miliar atau naik 37,42% dari periode yang sama tahun sebelumnya.

Selain BEST dan PWON, PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS) rupanya menorehkan kinerja lebih mentereng pada kuartal 3 2019 ini. Pendapatan emiten properti Grup Sinarmas ini melonjak 220,59% secara tahunan menjadi Rp 1,27 triliun pada periode Januari-September 2019.

Sejalan dengan meningkatnya pendapatan, laba DMAS melonjak 334,74% menjadi Rp 759,10 miliar, padahal pada periode yang sama laba perseroan hanya Rp 174,61 miliar.

Di lain sisi, PT Ciputra Development Tbk (CTRA) mengantongi pendapatan sebanyak Rp 4,65 triliun atau turun tipis 0,85% dari kuartal 3 2018 Rp 4,69 triliun.

Baca Juga: Laba laba turun 12,71% di kuartal III-2019, simak rekomendasi analis untuk saham CTRA

CTRA juga mengalami penurunan laba bersih, perseroan memperoleh laba periode berjalan Rp 462,48 miliar atau menyusut 29,62% dari periode yang sama tahun 2018 Rp 657,16 miliar.




TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×